Long Weekend di Curug Cikaso dan Curug Cigangsa

Curug Cikaso, terletak di kampung Ciniti, Desa Cibitung, Kecamatan Surade, buat yang suka nge-bolang, pasti tau deh tentang curug yang satu ini. Cikaso biasanya dijadikan satu paket wisata sama wisata Ujung Genteng nih. Ga akan lengkap deh kl udah ngubek2 pantai Ujung Genteng tapi ga ke air terjun Cikaso ini.

Berangkat dari Pelabuhan Ratu sekitar jam 8 pagi, lewatin rute Kiara Dua-Jampang Kulon-Surade, nah sebelum Surade ada pertigaan Cidolong, belok kiri deh. Ikutin jalan itu terus aja sampe didepan ketemu jembatan besar yang melintas di atas sungai Cikaso. Entah kita semobil yang lagi siwer atau emang ga ada petunjuk arahnya, karena tepat sebelum jembatan itu jalanannya bercabang atau mungkin tepatnya beranting, karena jalannya kecil dan kayak masuk ke pemukiman warga gitu.

Patokannya ada tebing batu di depannya, beloklah ke kanan sedikit, masuk ke dalam gang itu, baru deh ada portal di jaga ibu2 yang cukup ramah. Di sini kudu bayar tiket masuk Rp.1000,- saja untuk 1 mobil. Ga jauh dari situ baru lah terlihat sign Curug Cikaso yang ditulis pake tangan, ukurannya pun kecillll banget hahaha.

Setelah parkir mobil, kita kudu jalan kaki sedikit. Ada 2 cara menuju lokasi Curug, bisa jalan kaki melalui pematang sawah (+/- 15 menit jalan kaki) atau sewa perahu dengan perjalanan sekitar 5 menit saja (pantat juga belom panas :p). Tiket masuk per orang Rp.5.000 trus Harga sewa perahunya Rp.60.000,- PP, bisa dimuat untuk 6-10 orang tergantung berat badan dan berat dosa. Better buat yang mau sewa perahu, patungan aja dengan sesama pengunjung, dengan waktu singkat dan harga segitu kayanya agak mahal deh, kecuali kalo emang mau berasa VIP Guest.

Sewa perahu di Curug Cikaso
Sewa perahu di Curug Cikaso

Sewa perahu di Cikaso

Setelah turun di bibir sungainya, kita di mintai lagi biaya untuk kebersihan (katanya). Jeleknya gini nih, entah ini bener apa nga, tapi pada saat kita disana, sepertinya mereka hanya minta bayaran sama orang yang bisa mereka stop aja, kebetulan kita jalan agak mepet ke arah saung2, kena lah kita dimintai retribusi kebersihan. Ya sudah lah dari pada merusak mood, direlakan saja itu ceban melayang. (Rp 2.000,-/orang)

Sampai di Curug, agak shock juga sih, pengunjungnya banyak bener (derita liburan long weekend).
Di kolam, di bawah air terjun, di atas batu, semuanya penuh T_T, bahkan di tanah becek pun di jadikan tempat gegoleran sama pengunjung. Cikaso ini memiliki ketinggian sekitar 80 meter denga lebar 100 meter. Dengan 3 aliran air terjun Curug Asepan, Curug Meong dan yang agak ngumpet di balik bukit Curug Aki, semua jatoh di satu kolam dengan warna air hijau tosca, keren banget.

Curug Cikaso
Curug Cikaso
Curug Aki
Curug Aki
Curug Asepan dan Curug Meong
Curug Asepan dan Curug Meong

Banyak banget spot untuk berfoto disini, cuma ya karena pengunjung lagi mbludak layaknya bubaran bioskop, jadi agak ga bebas mo moto2 deh, untungnya masih bisa ngambil beberapa angle tanpa keliatan pengunjungnya. Oh ya satu lagi kecewanya kita, ternyata duit ceban itu nga digunakan dengan sebagaimana mustinya, terbukti di lokasi curug banyak sampah berserakan, mudah2an pengunjung bisa lebih menghargai alam, inget sama orang lain yang mau menikmati indahnya Cikaso dan pengelola bisa lebih bertanggung jawab dengan duit ceban itu.

Adventure is out there - curug cikaso
Adventure is out there

Setelah dari Cikaso ini, kita lanjut perjalanan sekitar 12 Km ke arah balik pertigaan Surade tadi menuju ke Curug Cigangsa di Desa Batusuhunan (tanya2 warga aja) menurut kita lebih mudah menemukan lokasi ini di banding Cikaso, cuma di beberapa petunjuk tertulisnya adalah Curug Luhur bukan Cigangsa. Nama Luhur itu diambil dari aliran sungai yang membentuk air terjun itu.

Curug Cigangsa
Curug Cigangsa
Aliran Sungai Luhur Curug Sigangsa
Aliran Sungai Luhur

Setelah menitipkan mobil di rumah warga, kita harus jalan kaki ngelewatin sawah2. Curug ini kayanya belum terlalu banyak di sambangi orang, mungkin kalah pamor dengan Cikaso. Sayang banget waktu kita kesana,
Curugnya lagi kering. Selain karena hujan, penutupan pintu irigasi juga berdampak sama keringnya Curug ini. Aliran sungai Curug ini juga dimanfaatin buat irigasi sawah soalnya. Daripada cape2 turun tapi airnya kering, akhirnya kita memutuskan untuk moto dari atas aja. Pemandangannya juga ga kalah bagus
koq hehehe.

Curug Cigangsa
Curug Cigangsa

Sukabumi ini ternyata punya banyak Curug2 yang indah. Waktu kita lewat wilayah Jampang Kulon, dari jauh bisa kita liat Curug yang entah namanya apa, warna airnya coklat tapi bentuknya lucu karena berundak2 gitu. Karena kita ga tau apa namanya dan kayanya masih belum jadi tempat wisata, kita namain aja Curug Pangku dari jamPANG KUlon dan bentuk berundaknya itu hehehe (siapa tau jadi terkenal gara2 nemuin nama Curug nyahahaha)

Curug Pangku
Curug Pangku
Curug Pangku
Curug Pangku

Sekedar info juga, di daerah sana ada Teluk Ciletuh yang aksesnya belum terbuka untuk umum (rencananya akan dijadikan Geopark). Di wilayah ini sendiri ada banyak Curug yang indah2, coba aja search Curug Cimarinjung. One day harus kesana 🙂

Sedikit masukan, hati2 yah dengan banyaknya pungli di lokasi wisata, pinter2 kita ngomong dan bersikap aja 🙂

Jalan jalan Jeprat Jepret di Curug Cikaso
Jalan jalan Jeprat Jepret di Curug Cikaso
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
4 Responses

Leave a Reply