GARUT (22-24 November)

Garut??? mmmmm, udah berapa kali tau nih Kota muncul dalam
daftar tempat yang mau gw datengin dan selalu gagal, sampe harus memprovokasi
temen2 kantor untuk ngadain outing kantor di Garut, dan hasilnya tetap gagal
hihihi.
Kadang ada benernya juga sih, sesuatu kalo terlalu di
planing, akhirnya malah ga jadi, better spontan aja. Dari obrolan iseng pengen
refreshing, akhirnya nyeplos lagi tuh Kota Garut sebagai tujuan liburan dan
kali ini beneran jadi hihihihi. Tanggal 22-24 November akhirnya pegi juga ke Garut.
Langsung search lokasi2 wisata di Garut. Kalo kalian pikir Garut itu cuma Situ
Bagendit, Papandayan dan Sampireun….beeeehh salah besarrrr. Ternyata banyak
banget lokasi wisata di Garut, mulai yang jalannya aspal, sampe jalannya lumpur
campur eek kuda juga ada.
Situ


Start dari tanggal 22, hari Jumat, perjalanan Jakarta-Garut
sekitar 5 Jam, lewatin jalur Nagrek (terharu deh berasa lagi mudik) hahaha,
maklum donk baru pertama kali kan lewat sini dan ternyata viewnya cukup bagus
disini (yang pasti kalo gak macet, kalo macet mah tetep aja eneg). Setelah
tanya2 info dari temen2 yang AsGar (asli Garut), kita susun deh rute jalan2
kita heheeheh
Candi Cangkuang, Candi Hindu,
yang ada di Kampung Pulo, Garut, Kecamatan Leles. Begitu masuk Kota Garut, gak
lama ada sign si Candi Cangkuang ini. Dari mulut gang menuju ke gerbang
kompleks candi sekitar 15 menit. Jangan bayangin bangunan candi yang gede,
makanya akses masuknya pun cuma jalan kecil tapi masi bisa dilalui mobil. Sampe
didalem, sempet bingung juga kenapa yang kita temuin cuma danau doang. 
Situ Cangkuang
Emang
sih danau (situ)nya bagus banget, pemandangannya kayak lukisan anak SD minus 2
gunung kembar dan matahari senyum yang bikin spooky. Ternyata untuk ke lokasi
candinya kita harus naik perahu dan harus nunggu muatan penuh. 
Kampung Pulo
Situ Cangkuang 2
Nah karena kita
bukan musim liburan, bisa tua nungguin itu perahu penuh, akhinya kita sewa 1
kapal itu dengan harga 60.000 bolak balik. Selain candi, di pulau itu juga
terdapat pemukiman adat Kampung Pulo (ada rumah adatnya yang kaya rumah
panggung trus kita juga bisa liat kehidupan sehari2 masyarakat sini). Ada juga
museum tentang situs candi ini dan Makam Keramat.
Candi Cangkuang
Poto candinya cukup 1 karena yang menarik emang lingkungannya bukan candinya hihihih.
Abis dari Cangkuang, kita langsung ke arah Cipanas untuk
cari Hotel, dan ternyata cari Hotel di Garut untuk Weekend itu susyyyee.
Akhirnya kita dapet di Hotel Cipaganti ala2 bungalow yang cukup oke, walaupun
kasurnya agak kempot. Ratenya 320-350ribuan untuk weekday dan weekend, plus
anduk yang boleh dibawa pulang dan sarapan nasi goreng yang lumayan enak. 1
bungalow ada carport, teras depan, ruang tamu dan 2 kasur besar, jadi sekamar
bisa 4 orang yang badannya oversize atau 6 orang yang badannya normal hihihi.
Yang istimewa, kamar mandinya ada bak besar bisa untuk berendem dan isinya air
panas…mantaaab, dibuang2 pula itu air panas, karena airnya selalu ngalir.
Selesai Check-in, cari makan di daerah Kamojang, jalan
Samarang, ada resto sekaligus penginapan namanya Mulih K’Desa. 
Padi
Saung Mulih K Desa
Resort Mulih K Desa
Konsepnya
sebenernya biasa, makanan sunda, makan di saung. Kerennya kl resto lain cuma
sekedarnya, resto ini bikin ambiencenya dapet banget, dengan sawah bahkan ada
kebo benerannya. Jadi kalo pagi2 buka pintu kamar hotelnya, disambut sama kebo
deh.  Kalo mau tau ratenya, check aja di
www.mulihkadesa.com. 
Kenyang makan, lanjut perjalanan ke Curug Orok, sekitar 1,5
jam perjalanan ke arah Jalan Raya Bungbulang, Desa Cikandang, Kecamatan
Cikajang.  Jangan berharap melihat air
terjun yang besar disini. Air terjunnya ada 2, 1 cukup tinggi, yang 1 kecil, menurut
kabar katanya dulu ada bayi yang dibuang disini, nah air terjun yang tinggi itu
melambangkan si ibu dan yang kecil ya si oroknya, gitu deh kenapa namanya curug
orok. 
Curug Orok
Airnya masih jernih banget dan seger, menuju ke bawahnya pun ga susah2
banget walaupun tetep ngos2an heheh. Dan lagi, karena kita ke sana bukan pas
weekend, jam 4.30 pun udah sepi banget, di air terjun ya cuma kita doank yang
ada, bisa ngalay sepuas2nya hahahah tapi tetep lama kelamaan spooky juga,
mendung, dingin dan udah sore. 
Curug Orok 2
Curug Orok 3
Setelah kita mutusin untuk balik  ke parkiran bener aja, kabut langsung turun,
nyetir mobilpun kudu pelan2 krn jarak pandangnya ga lebih dari 20 meter. Ini
yang paling berkesan dari curug orok, ga pernah gw liat kabut tebeeel banget
kaya gitu hihihihi.
Kabut
Balik ke Garut, pas banget sama jam makan malam, sebenernya
di Garut ga ada kulineran khas sih, ya isinya sama aja kulineran sunda gitu
aja, cuma kita direkomendasikan untuk ke pasar Ceplak di jalan Siliwangi. Ini
bentuknya kaya tempat makan di deket Taman Menteng sebelah hotel F1 itu,
gerobak2 berjejer dikanan kiri jalan. Macem2 makanannya dari nasi timbel sampe
jajanan pasar ada semua disini, bisa kalap deh hehehehe, apalagi nemuin mpek2
(walaupun ga nyambung dengan Garut) enak banget dan murah cuma 15 ribu dapet sepiring
penuh. Maap ya ga ada dokumentasi disini, soalnya kan malem, rame dan laper,
jadi “get lost my camera, im hungry!!!!”
__________________________________________________________________________________
Day 2, hari ini dimulai dengan bangun pagi jam 5 subuh, dan
jalan2 ke sawah. Kalo di Jakarta, bangun jam 5, mending molor lagi. Berhubung di
Garut dan cuacanya enak banget, dingin2 semriwing, bolehlah jalan pagi sambil
nungguin sunrise hehehehe.
Sunrise
Pagi di Garut
Pagi di Garut 2
Maklum orang kota kan norak kalo liat sawah, kebon,
gunung, pantai. View pagi ini keren banget, kita dapet spot untuk moto sunrise
yang asik banget, walaupun bulu kaki pada bediri karena kedinginan (sok2an pake
celana pendek), tapi begitu mataharinya nongol langsung anget dan takjub deh
hihihihi.
Good Morning Garut
Lukisan Alam
Pagi Garut
Nextttt, kawah Papandayan, sekitar 2 jam dari hotel…btw
jangan percaya jarak yang tertulis di petunjuk arah dan estimasi jarak dari
penduduk lokal, dari pada lu di PHP-in, mending ga usah nanya, tanya aja,
arahnya bener apa nga. Sekedar saran nih, jalan menuju ke posko di bawah kaki
gunung itu rusak banget, kalo ga ahli2 banget mending jangan maksain bawa
mobilnya keatas. Mending taro mobil dibawah, trus ikut mobil bak terbuka
pengangkut sayur, bayar 150ribu PP atau naik ojek 40ribu PP. Kejadian sama
kita, mobilnya ga kuat nanjak dan sempet kejeblos di jalan yang berlubang,
walhasil kita turun lagi dan sewa mobil bak. Ditengah jalan kita ketemu anak2
SMP yang jalan kaki dari bawah mau main di kawah, keren yah kalo anak Garut
mainnya di Kawah. 
Bolang
Kita ajaklah mereka untuk jadi pemandu wisata kita hehehe.
Sekitar 20 menit naik mobil bak, sampe deh ke posko di kaki gunung, disini
semua org yang mau camping kudu lapor dulu, biar kalo lu ilang, minimal namanya
bisa diterbitin di orbituari koran :p. 
Menuju Papandayan
Dari posko ini lanjut perjalanan dengan
jalan kaki, dan karena ke-sotoy-an kita, jadilah kita salah kostum  disini dan jadi tontonan kaya topeng monyet
turun dari mobil bak hahaha. Semua yang ada disana pake outfit orang mau hiking
dengan sepatu gunung, kita cukup dengan sendal jepit, polo shirt dan celana
pendek, bahkan ada yang kemejaan hihihihi. Dengan jalan yang batu2 dan nanjak,
selamett deeeh, kepleset berkali2 karena nginjek batu yang ga stabil. 
Papandayan
Kawah Papandayan
Tracking
Sebenernya kalo punya waktu agak banyak, stamina bagus dan ga salah kostum,
kita bisa naik terus ke pondok salada (masi sekitar 1 jam perjalanan lagi,
disini spot tempat orang pada camping dan bisa ngeliat padang edelweis.
Berhubung 1/3 perjalanan kita udah ngos2an ya sudah, ga jadi lanjut deh
heheheh. Cukup liat kepulan asap belerang sama ngeliat langit yang biru banget,
udah puas banget.
Panorama View
Setelah jadi rombongan salah kostum di Papandayan, lanjut
perjalanan ke daerah Pameungpeuk. Ini perjalanan paling jauh menuju Selatan
Garut, sekitar 4 jam perjalanan, ngelewatin bukit dari yang dihuni sama manusia
sampe yang dihuni sama lelembut. Kudu ekstra hati2 banget deh, krn jalanannya
ga ada pembatas jalan langsung jurang aja gitu, dibeberapa lokasi juga ga ada
listrik sama sekali, dan yang pasti tetep berkabut padahal masih jam 1an. 
Kabut 2
Wilayah
Garut Selatan ini sebenernya mirip kaya Gunung Kidul, Jogja, pantainya bejejer
banyak banget. Berhubung waktu kita gak banyak, jadi yang kita datengin cuma
pantai Sayang Heulang sama Pantai Santolo. 
Pantai Santolo
Pesisir Pantai
Pasir Putih Pantai Santolo
Pantai Sayang Heulang
Tepi
Tepi Sayang Heulang
Pantai terdekat setelah memasuki
wilayah Pameungpeuk. Padahal kalo mau explore, Santolo itu banyak banget spot
bagus utk moto, ada juga pantai Ranca Buaya, Cijeruk, Karang Paranje, dan
banyak lagi…jadi buat yang ga suka gunung dan protes karena diajak ke
Garut…waiiit jangan banyak cing cong, Garut juga punya pantai.
__________________________________________________________________________________
Day 3, last day di Garut…..makan paginya kali ini, krn
bosen makan nasgor, jadilah beli lontong sayur dan nasi kuning didepan hotel, 2
porsi makanan itu, ga lebih dari 20ribu rupiah, rasanya luaaaar biasaaaaa.
Pagi di Cipaganti
Pagi di Cipaganti 2
Rute
pertama kita, menuju ke Kawah Darajat, sekitar 30 menit dari Cipanas. Jadi
Darajat ini kolam renang air panas, waterboomnya orang Garut mungkin yah,
posisinya diatas bukit jadi viewnya bagus, karena bagusss jadi siap2 aja itu
kolam kayak cendol. Kita ga masuk ke area kolamnya, tapi kita masuk ke atas, ke
daerah kawahnya, kudu bayar 80.000 ke pemandunya. 
Kawah Darajat
Kawah Darajat 2
Ada banyak kawah yang aktif,
tapi ga semuanya bisa kita datengin karena ada bbrp kawah yang kandungan belerangnya
masih tinggi banget. Daerah ini juga dijadiin pembangkit listrik tenaga panas
bumi, jadi sepanjang jalan menuju kawah itu pasti ada pipa2 besar kaya buat
main perosotan, cuma ini isinya uap panas.
Darajat Pass
View dari Darajat
Kalo liat viewnya kaya diatas itu mah, Puncak lewat banget dehh, gak ada apa2nya
Dari Darajat, sekalian arah pulang, tadinya kita masi mau
mapir ke Kamojang, kawah lainnya, cuma karena waktunya udah ga ada, akhirnya
cuma mampir ke Kebun Mawar, searah sama Kamojang deket sama Sampireun. 
Kebun Mawar
Bunga 1
Bunga 2
Bunga 3
Koleksi Kebun Mawar
Tempatnya OK lah, isinya bunga2an doank sih, cocok buat syuting video klip ala2
India.
Soo begitulah, rute kita di Garut selama 3 hari. Kalo mau
muterin semua lokasi wisata di Garut sih ga akan cukup cuma 3 hari, jadi buat
yang bilang Garut ga ada apa2….you know nothing at all. Bolehlah buat jadi
tujuan wisata, Hotel..banyak, harganya juga beragam, makanan yaaa standard
sundanese food, objek wisata banyaaak, lengkap, dari candi, gunung, sawah,
pantai, sampe ke kawah.
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
21 Responses
  1. booking dulu ga k hotel'y gan? rencana tgl 25-27 maret mau k garut tp blm tau jln 😀
    mau k drajat pass,sampireun sama ke pantai santolo, berangkat dr purwakarta. rutenya mending kmana dulu ya :s

  2. booking dulu ga k hotel'y gan? rencana tgl 25-27 maret mau k garut tp blm tau jln 😀
    mau k drajat pass,sampireun sama ke pantai santolo, berangkat dr purwakarta. rutenya mending kmana dulu ya :s

Leave a Reply