JOURNEY TO THE EAST : KEDIRI-KELUD (7th stop)

Kota terakhir yang kita kunjungi di Jawa Timur adalah
Kediri, karena agak keburu waktu dan cuaca, ga banyak juga yang kita datangin
disini. Menuju ke arah persimpangan di daerah Wates, ada satu monumen yang
mulai dibangun dari tahun 2003, namanya Simpang Lima Gumul. tau kan L’arche de triomphe yang di Paris,
monumen peringatan revolusi Perancis dan Perang Napoleon itu. Bentuknya
“plek” mirip kayak gitu, bangunan kotak dengan lengkungan kubah kaya
gapura di tengahnya. 
Simpang Lima Gumul

Bedanya kalo Simpang Lima Gumul ini ada relief pewayangan
gitu di badannya. Kalo menurut informasi, lokasi ini jadi tempat nongkrongnya
anak gaol Kediri gitu deh, krn rencana kedepan wilayah ini akan dijadikan pusat
perekonomian Kediri, ada convention hall dan mall (dalam tahap pembangunan).
Jadi buat yang pengen liat L’arche de
triomphe
tapi blom kesampean ke Paris, sini aja ke Kediri, sama koq
bentuknya, apalagi kalo malem pake lampu2 cuma ga ada menara Eiffelnya aja hehe.
Simpang Lima Gumul 2
Next stop, Gunung Kelud…beruntung sebulan sebelum Kelud
meletus kita sempet ngeliat wujudnya Kelud. Sekedar info, Kelud ini termasuk
dalam catatan sebagai gunung yang rajin “muntah”, sebelum letusan
Februari 2014 kemarin yang dampak debunya sampe masuk ke wilayah Jawa Barat,
tahun 2007 sempet meletus juga yang mengakibatkan munculnya anak Gunung Kelud
berupa kubah lava.
  
Gunung Kelud ini letaknya diperbatasan Kediri dan Blitar,
sekitar 40 Km dari Wates tadi itu. Akses jalanan disini cukup bagus, sudah
beraspal, rambu2 juga udah banyak. Jalan ke Gunung Kelud ga akan bosen deh,
dikanan kiri nanti kita akan liat kebun2 buah, kopi, sayur2an. Mo makan duren
tinggal minggir, pilih, makan deh, fresssh banget…asal jangan lupa bayarnya
hehehe. Semakin keatas, kita agak kurang beruntung karena jalanan ketutup kabut
tebel banget, jadi ga bisa liat pemandangan deh :(. Kabarnya sih pemandangan
disana indah banget. 
Menuju Gunung Kelud
Secara potensi, Kelud sebenernya bagus banget untuk tempat
wisata, bukan cuma sekedar gunung, tapi ada juga pemandian air panas dengan 3
kolam, plusss dengan tingkat suhu yang berbeda di ketiga kolam itu, Jaspa aja
cuma punya 2 kolam hahaha. Udah gitu, panasnya disini kan alami dari panas bumi
dan mengandung belerang yang bagus buat nyembuhin penyakit kulit. ada 2 cara
untuk kesini, dari lokasi parkir bisa jalan kaki, menuruni 800 anak tangga atau
naik ojek PP 30 ribu. Buat gw tiada yang lebih indah, duduk manis dan sampai ke
lokasi dengan tenang tanpa ngos2an hihihi. 
Pemandian Air Panas
Pemandian Air Panas 2
Pemandangan disini berselimut (halahh) uap panas,
tapi justru jadi seru sih dan makin keren. Kalo mau jalan sedikit ke atas ada
air terjun kecil yang aliran airnya itu air panas, keren bgt. Disamping air
terjun ini ada gazebo kecil, FYI buat cabe2an dan terong2an ini kan tempat
umum, jangan dijadiin tempat mesum yah, pas kita kesana ada “terong
balado” itu lagi pegang2an “otong dan eneng” (ini kenapa jadi
kayak koran Lampu Merah bahasanya) dan gak sadar sama kehadiran kita, semoga
kalian kesambet yaaaa.
Air Terjun Air Panas
Air Terjun Air Panas 2
Setelah dari lokasi air panas, kita kearah parkiran lagi
untuk ngeliat kubah lava atau anakan Gunung Kelud ini. Menuju lokasi ini harus
jalan kaki, ga boleh manja hehe. Masuk kedalam terowongan yang cukup gelap,
kurang lebih sekitar 200 meter. Dingin2 anyep gitu rasanya masuk terowongan ini
hehe. 
Terowongan Gunung Kelud
Setelah keluar dari terowongan ini disebelah kiri kita ada 600 anak
tangga kalo mau ke gardu pandang untuk ngeliat view Kelud dari atas, karena
keadaan juga lagi kabut…sooo skipp aja (alibinya kabut padahal males liat
tangga :p). Ga jauh dari gardu pandang ini, kita udah bisa liat Kubah Lava,
bentuknya kayak bukit berbatu dan mengeluarkan asap belerang dari sela2 batu.
Kalo malem kubah lava ini di sinarin pake lampu warna warni, jadi kayaknya
lebih indah deh kalo malem. Gak nyangka yah karena ulah si “bocah”
ini, imbasnya sampe bikin pulau Jawa berdebu. Ga banyak yang bisa difoto disini
karena tertutup kabut.
Anak Gunung Kelud
Kubah Lava
Terakhir, sebelum kita pulang, sebelum ninggalin wilayah
Kelud ini, kita nyobain Jalan Misteri. Mobil atau motor yang matiin mesin
disini dan keadaan dalam posisi netral, bisa maju sendiri tanpa bantuan mesin.
Dan jalannya pun cukup cepet loh, padahal kalo diliat nih jalanannya itu
menanjak bukan menurun, anehnya kalo kita nyobain dari arah berlawanan, jalanannya
pun tetep keliatan menanjak. Ga tau ini karena apa, karena ilusi matakah,
karena gravitasi atau karena medan magnet yang besar atau yang terakhir karena
dedemit :p.
Jalan Misteri
Sekali lagi bersyukur banget pernah ke Kelud, bahkan pengen
banget kesana lagi pasca letusan, pengen liat aja itu kaya apa jadinya. Sayang
banget pasti, karena kemungkinan fasilitas disana rusak parah, butuh bertahun2
supaya bisa pulih jadi tempat tujuan wisata lagi.
Semoga warga Kelud diberi ketabahan dan ikhlas menghadapi
musibah ini…..aminnn
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
4 Responses

Leave a Reply