Weekend Trip: Karang Aji Pelabuhan Ratu & Pemandian Air Panas Cipanas

Jangan pernah pergi liburan pas long weekend. Kayanya emang harus menghindari liburan pas ada libur panjang, atau memang harus siap mental menghadapi mbludaknya pengunjung di tempat tujuan wisata. Inilah yang terjadi waktu 29 Maret-1 April kmrn (3 hari libur sabtu-senin), semua tempat wisata
yang deket dari Jakarta, full sama orang2 Jakarta yang nyari lokasi wisata karena haus liburan hehehe. Sayangnya gw termasuk di dalam kelompok itu :p. Jadilah kmrn itu macet2an dan berjubel2 di tempat wisata. Plan kita kemarin adalah ke Ujung Genteng (penasaran aja sih, sebagus apakah pantai disana), rute yang kita ambil itu memungkinkan kita untuk singah dulu di daerah Pelabuhan Ratu atau Plara sebutan penduduk lokal untuk nama lokasi mereka. Berangkat jam 06.00 pagi tanggal 29 Maret, tiba di Plara sekitar jam 14.30. Yup hampir 8 jam setengah dijalan, dipotong makan siang 1 jam lah.

Rute perjalanan kita dari Jakarta kearah Bogor Kota, di sini aja udah macet banget, kayanya banyak orang yang bertujuan sama dengan kita ditambah dengan orang2 yang mau ke Jungle Land. Dari Batu Tulis (Bogor) ke arah Cihideung-Cijeruk (agak lancar) trus masuk ke wilayah Sukabumi.Wilayah Sukabumi ini, ga usah nunggu libur aja udah macet, ditambah libur panjang lengkap sudahlah kemacetan disini. Banyaknya pasar dan pabrik disepanjang jalan juga jadi salah satu penyebab kemacetan di Sukabumi ini. Lepas dari Sukabumi kita lewat wilayah Cikidang trus sampe deh di Pelabuhan Ratu. Sebelum masuk ke wilayah Plara kita harus bayar tiket masuk Rp. 30.000,- per mobil, tiketnya jangan dibuang yah, ini buat tanda aja kalo kita mau keluar masuk wilayah Plara, jadi gak kudu bayar berkali2.

Kesan pertamanya “ohhh.. okay” Sayang banget, lokasi wisata yang sudah terkenal dan banyak dikunjungi sama wisatawan pasti berakhir dengan banyaknya sampah. Kalo sekedar buat mantai, kangen sama pasir pantai yaaah okelah. Di Plara ada beberapa pantai yang cukup terkenal, ada Karang Hawu, Citepus, Cimaja. Karena waktu kita juga ga banyak di Plara, setelah Check-In di Augusta Hotel, kita langsung menuju ke Pantai Karang Aji, ke arah Barat dari Pusatnya Plara, sekitar 30 menit.

Karang Aji 2
Karang Aji 3
Karang Aji kayanya belum terlalu komersil, beda dengan
Karang Hawu yang udah ada Signage besar bertuliskan Karang Hawu, Karang Aji ga
ada tulisan apapun, tapi yang aneh tetep aja ada loketnya gitu di pintu masuk
zzzzzzz. Lupa deh harus bayar berapa disana, kalo ga salah Rp. 20.000,- untuk 1
mobil.
Pantai ini cukup okelah buat foto2, karena karakter pantai
yang banyak karang2, jadi gak polos. Banyak juga perahu2 nelayan. Kalo mau cape
sedikit, jalan kearah kanan ada tebing kecil yang bisa dinaikin, jadi bisa moto
dari atas tebing. Dibawah tebingnya ada batu2 karang cukup besar, bisa buat
poto2 narsis lah disitu hehe.
Karang Aji 4
Karang Aji 5
Atas Tebing
Selesai dari Karang Aji, di perjalanan pulang kita sempet
mampir ke pemandian air panas Cipanas. Gampang banget untuk kesini, karena di
jalur pertigaan ada plang besar bertulisakn Pemandian Air Panas Cipanas.
Pemandian ini dibagi jadi 2 bagian, yang pertama berupa
kolam renang air panas (kita harus bayar kalo masuk sini) yang kedua berupa
aliran sungai dengan air terjun kecil, trus dimana air panasnya? Air panasnya
itu dari semburan air dari dalem perut bumi (geyser), ada beberapa titik
semburan disana. Umumnya pemandian air panas, biasanya airnya mengandung
belerang dan bisa buat nyembuhin penyakit kulit.
Cipanas
Cipanas 2
Geyser Cipanas
Selepas dari Cipanas, sempet motret sunset yang sudah agak
terlambat, karena udah terlalu gelap keadaannya. Tapi gpp lah dari pada ga ada
sama sekali hehehe. Kembali ke Hotel, siap istirahat untuk besok melanjutkan perjalanan ke Ujung Genteng…:))
Sunset Pelabuhan Ratu
Sunset Pelabuhan Ratu 2
Sekedar info untuk rute kita menuju Plara yaitu lewat
Bogor-Cihideung-Cijeruk-Sukabumi-Cikidang-Plara (kalo normal bisa ditempuh
sekitar 5-6 jam). Saran juga nih, hati2lah kalo main di wilayah Pelabuhan Ratu,
kan tau sendiri mitos2 didaerah sini gimana. Percaya ga percaya demi
keselamatan lebih baik diturutin aja aturan2 setempat 🙂
Adventure is Out There
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.

Leave a Reply