KARIMUNJAWA : Dari Bubur Sampe Lobster Gratisan (DAY 1 & 2)

Salah satu lokasi yang pengen banget gw
kunjungi semenjak megang DSLR adalah Karimunjawa. Pulau yang termasuk dalam
kabupaten Jepara. Dengan jarak tempuh sekitar 2 jam kalo pake kapal cepet atau
6-7 jam pake kapal Muria. Tanggal 8-12 November, akhirnya kesampean nginjekin
kaki di Pulau Karimun, pulau terbesar diantara 26 pulau lainnya, salah satu
dari 5 pulau yang berpenghuni. Ga udah dijelasin lah yah sejarah nama Karimun,
banyak koq yang udah jelasin artinya Karimun :p
Terumbu Pulau Cemara

Berangkat dari terminal Lebak bulus, sama Rahman n Weni, pake
bus Shantika, tiketnya 120ribu, enak banget bisnya, bersih, dingin, lega. Jam 5
lewat kita berangkat, yang ga asik dari bis ini, mulai dari berangkat setelnya
dangdut aja gitu, dengan artis2 dari band Camelia yang slogannya “pelan
tapi pasti” zzzzzzzz
Jam 9, kita berenti di Indramayu utk makan
malem, ya bolehlah makanannya masi enak koq. Abis itu langsung bablas ke
Jepara.
Jam 6, kita sampe di Jepara dan entah
kenapa si kenek bus suru kita turun di Alun2 Kota Jepara, bukannya di terminal.
Kesan pertamanya, kotanya enak…pagi2 banyak orang lagi jalan pagi dan
ternyata kenek bus yang awalnya bikin BT karena nurunin kita di Alun2, bawa
berkah buat kita…krn pas sarapan (bubur dan susu kedelai rasa jahe) kita
makan bareng2 bapak2 polisi yang abis olahraga, bapak2 itu nanya2 kita dari
mana dan tujuan kemana, mereka banyak cerita tentang karimun, at the end,
sarapan kita free krn ditraktir oleh Bapak Wakapolres dan Bapak
Wakalantas….maap lupa nanya namanya pak :p hehehe
Jam 7.30 kita memutuskan untuk jalan ke
dermaga tempat kita nyebrang menuju Jepara, krn menurut Bapak Wakapolres
tempatnya ga jauh, sekalian ngabisin waktu akhirnya kita jalan, ternyata
lumayan jauh heheheh. Tempat penyebrangan kapal cepat ini ada di pantai
Kartini, dimana ada Ocean park berbentuk penyu besar. 
Ocean Park
Ocean Park 2
Dermaga RA Kartini
Udah ngobrol ngalor
ngidul, makan siang yang rasanya so so, sebanding sih sama harganya sekitar
80rb untuk 3 orang. Jam 1 kita menuju Dermaga, disini Honey and ortunya gabung karena mereka berangkat dari Semarang. Entah kenapa gw merasa dermaga
itu kaya pasar glodok, karena banyak banget encim2 dan encek2 berbahasa sunda
yang mau nyebrang juga ke Karimun. 2 jam perjalanan yang cukup tenang karena
lautnya ga berombak, tapi cukup rusuh dengan penumpang yang punya kebiasaan
buruk susah diatur, jam setengah 5, kapal kita merapat di pelabuhan Karimun
Jawa….wow, airnya masi jernih banget
Dermaga Karimunjawa
Bangkai Kapal
Setelah sampe di guesthouse milik Bapak
Haryanto, taro barang, istirahat sebentar, kita langsung diajak jalan sama Mas Sigit, Host kita di
Karimun. Mas Sigit ini kakak kelasnya weni n rahman, Bapak ini yang anter kita selama 4 hari 3 malam di Karimun hehehee. Spot pertama, kita liat sunset di Bukit Joko Tuwo, ini hebatnya Karimun, ga cuma pantai,
tapi ada daerah berbukit juga….naiknya lumayan lah kalo jalan kaki hehehe
lumayan ngos2an. Diatas bukit ini juga ada kerangka ikan yang konon katanya
paus yang terdampar sewaktu karimun masi kerendem air, nah versi logicnya
menurut pak Haryanto pemilik guesthouse, emang bener ada paus terdampar dulu,
kerangkanya sempet dibawa ke Jepara, semenjak karimun semakin ramai, penduduk
lokal minta kerangka itu dikembalikan ke pulau Karimun sebagai salah satu objek
wisata di letakan di Bukit Joko Tuwo. Sunset disini keren banget, krn pas ngadep
ke barat dan bisa liat dari ketinggian…super keren
Sunset di Joko Tuwo
Sunset di Joko Tuwo 2
Hari ke 2, siap jam 8 pagi untuk berangkat
ke pulau2 diarah barat Pulau Karimun, island hopping pertama ini sangat nyaman
krn lautnya tenang banget. Pulau pertama yang kita datengin pulau Menjangan
Kecil, ada resort disini dan merupakan spot snorkling yang wajib dikunjungi
(katanya). Sekitar 20 menit, kita merapat di Menjangan kecil, explore pulaunya
dulu…ada beberapa bungalow yang katanya berkisar 400rban, tapi kayanya gw
pribadi ogah nginep disana, kalo malem ngapain coba???? bener2 terpencil,
ngobrol ama jangkrik, gossip sama nyamuk yang ada.
Pulau Menjangan Kecil
Terumbu Pulau Menjangan Kecil
Setelah puas kelilingin pulau, kita naik
kapal lagi, sedikit memutari pulau Menjangan kecil ke arah Barat, sampe di
spot snorkling pertama kita…gilaaaa keren banget, sepanjang mata lu sanggup
ngeliat di birunya air laut, itu beneran terumbu karangnya luas banget,
ikan2nya juga bagus banget…serasa berenang di aquarium, sayang banget kita ga
bawa roti buat kasi makan ikan, yang ada kita bawa kerupuk gendar dari ikan kerapu,
maksudnya buat nyemil dikapal (enak banget kerupuk nih dan freeflow di
guesthouse hehehe). Nyatanya itu ikan aja pada doyan kerupuk gendar Kerapu,
sebentaran abis udah tuh kerupuk…ga tau itu ikan pada batuk gak yah abis
makan kerupuk segitu banyak.
Feeding Frenzy
Next trip kita mampir ke Ujung Gelam,
sebenernya ini pantai masi nyatu dengan pulau Karimun, tapi adanya dibagian
paling barat pulau, jadi lebih mudah ditempuh dari laut. Katanya sih disini
spot paling bagus untuk motret sunset, emang sih pantainya agak berkarang2
gitu…mirip2 pantai Belitong cuma batunya kaga segede2 Belitong.
Ujung Gelam
Ujung Gelam 2
Karena ampir jam makan siang, pulau
selanjutnya kita ke Cemara Kecil untuk bakar ikan dan makan sambil istirahat. That was the best fish
i ever ate….kalah deh Everfresh, Ikannya seger banget langsung dibakar trus
ada cumi juga hasil nangkep di pulau Menjangan (bukan gw koq yang nangkep :p)
tapi mas Eko, nahkoda kapal kita . Gw baru tau deh cumi2 itu ternyata
transparan, setelah lama terjemur baru warna kulitnya menebal
Cemara Kecil
Our Lunch :p
Pulau Cemara Kecil
Next, kita langsung ke Menjangan Besar,
pulaunya ga terlalu jauh dari Karimun, tapi kita sempet menepi disisi baliknya
pulau, banyak mangrove dan panasnya luar biasa (gw rasa disini awal kulit
kebakar hehehe). Puas main n poto2, pas mau balik ke kapal airnya sedikit pasang,
jadi jalan pasir yang tadi kita lewatin udah ketutup air.
Naik kapal muterin
pulau ke arah depan Menjangan, disini ada penangkaran hiu, kita bisa nyemplung
bareng hiu dikolam. Ga cuma hiu aja sih, ada ikan2 kecil juga banyak disini.
Nyatanya yang bikin jiper disini bukan hiunya, tapi ada 1 ikan karang kecil
yang tiap orang nyemplung pasti diajak kenalan alias digigit, kecil sih tapi
lumayan bikin kaget (katanya) sementara saat jalan dikolam hiu itu kita ga
boleh buat gerakan yang bikin hiunya kaget…Tapi, lucky me, gw ga digigit sama
sekali tuh sama itu ikan, cuma diliatin trus dilewatin aja gitu dikibas pake
ekornya hehehe.
Menurut pak Haryanto lagi, katanya sebelum
jadi penangkaran hiu, dulunya penangkaran lumba-lumba, tapi sayangnya
diperjualbelikan. Akhirnya beralih fungsi jadi penangkaran hiu, daripada
lumba-lumbanya punah. Selain penangkaran hiu, dulunya juga ada penangkaran
elang laut yang sekarang udah ga berfungsi lagi dan masi ada sedikit lahan
untuk penangkaran penyu.
Renang Bersama Hiu
Selesai nyelem2 sama Hiu (gayanyeee padahal
cuma jalan doank) kita diajak ke Keramba Elizabet buat liat sunset…sayangnya di hari kedua
di Karimun, langitnya gelap jadi kita ga dapet sunsetnya, selain buat liat
sunset dideket rumah apung ini juga bisa dipake buat spot snorkling, kata weni,
honey and rahman sih bagus, gw ga ikut nyebur krn nunggu sunset….Ga lama,
banyak pengunjung lain ikut2an (nga deh emang itu spot sunset) mulai rame deh,
dah gitu banyak alay poto2, gw cuma takut rumahnya roboh, akhirnya kita
memutuskan untuk balik aja, toh mataharinya juga males ngasi liat sunsetnya.
Malemnya, sehabis makan malam (tetep dengan
kerupuk gendar kerapu yang enak banget) kita jalan2 ke alun2 Karimun, satu2nya
tempat hiburan buat warga Karimun. Letaknya deket dermaga kecil tempat kapal2
kayu, bentuknya sih cuma lapangan bola aja cuma disekelilingnya banyak warung2
makanan, enak2 deh keliatannya. Kita sempet cobain degan bakar, seger….kelapa
dibakar trus airnya dikasi susu, madu sama jahe.
Lobster dan Degan Bakar (Photographed by Honey)
Kita juga di treat abis sama
mas Sigit, dikasi Lobster for free…gede banget lebih gede dari lobsternya
Sushi Tei heheheh dan yang pasti fresh banget, dagingnya manis. Ga cuma
Lobster, kita dikasi Kima juga, sejenis kerang gitu tapi dagingnya lebih tebel
dan besar, enak juga ini, dipakein kecap sama irisan cabe…mantabbbs. Pokonya
malem ke 2 di Karimun tidur dengan kekenyangan 😀
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.

Leave a Reply