KARIMUNJAWA : Dari Kulit Gosong Sampe Bulu Babi (Day 3 & 4)

Move to day 3, badan udah mulai geseng bin gosong semuanya. Merah2 gajebo gitu hehehehe. Hari ini planning kita
kearah Timur, Mas Sigit sempet nanya ke kita mau tetep jalan gak? soalnya ombak
besar… Ga mau rugi teteplah kita berangkat, wiiii ternyata beneran ombaknya
gede sampe harus dibagi2 duduknya sesuai berat badan dan berat dosa biar
kapalnya imbang.  Rute pertama cukup jauh
ke arah Pulau Luar, tapi beruntung pas perjalanan pulau Gosong yang kadang
nongol kadang ilang itu lagi nongol, jadi kita stop dulu disini, main2 di pulau
Gosong, sebenernya ini cuma gugusan pasir yang kalo air laut lagi surut nongol
deh tuh dia. Kapal pun ga bisa berenti dekat dengan pasirnya jadi kita harus
jalan kaki baru bisa sampe ke gundukan pasir pulau Gosong.

 

Pulau Gosong

Lanjut perjalanan sekitar 30 menit lagi,
sampe kita di pulau Kecil, ga berpenghuni tapi justru bagusnya itu, dari pantai
aja terumbu n ikan2nya udah banyak banget, termasuk ikan genit yang ada di
kolam hiu itu, ada juga disini, Kima, kerang yang kita makan kemaren malem
sampe teripang AKA Haisom, liat aslinya geli yah, lengket2 item gitu bentuknya
kaya Poopoop hehehehehe, tapi kalo dah masuk resto muahal harganya :p
Pulau Kecil
Sesuai saran Mas sigit, disuru nyemplung
dari dermaga yang dalemnya sekitar 3-5 Meter, beneran super indah, terumbunya
warna warni banget, dan yang paling keren dibawah itu banyak ikan2 kecil yang
lagi schooling. Itu loh kaya ikan2 di
Finding Nemo yang jadi penunjuk arah yang bisa berubah2 bentuk jadi Opera House
sydney, nah ikan itu banyak banget dibawah kita.
Dermaga Pulau Kecil
Terumbu Pulau Kecil
Abis dari pulau Kecil, kita menuju Pulau
Tengah, ga jauh ga sampe 30 menit sampe ke pulau ini. Sekalian makan siang
disini, again menunya ikan bakar, kali ini minumnya dibawain es kelapa…seger
banget. Gw suka banget ikan bakar yang fresh dan masi bau2 asep gitu heheheh,
plussss sambel kecap yang enak banget.
Pulau Tengah
Setelah dari Pulau Tengah, langsung balik
ke arah wisma apung, penginapan, deket dengan Karimun, ada beberapa kamar plus
AC dan ada juga penangkaran hiunya, disini hiunya lebih subur2 hehehe, trus ada
juga penyunya plussss ikan genit yang suka gigit2 ga jelas.
Penangkaran Hiu Wisma Apung
Didepannya wisma
apung ini juga bisa buat snorkling, hebat ya Karimun dimana2 ada spot
snorklingnya, tapi kudu ati2 krn agak banyak bulu babinya, menurut Weni sih
dispot ini dia nemuin soft coral plus dapet doorprize kena bulu babi heehe, gpp
lah wen, lulusan perikanan kan kudu “intim” sama makhluk laut :p
Jam 5, kita balik menuju Karimun, nunggu
sunset di alun2 sambil makan bakso ikan. Cukup sukses n seneng dapet sunset di
hari ke 3 ini, langitnya mantabssss.
Sunset at Alun Alun
Sunset at Alun Alun 2
Sunset at Alun Alun 3
Sunset at Alun Alun 4
Hari terakhir rencana kita subuh liat
sunrise, tapi gw ga bangun hahahha lagian ujan juga. Akhirnya jam 8 setelah
sarapan, Mas Sigit bawa motor untuk keliling2 pulau Karimun ke arah Timur, lumayan
juga perjalanannya cukup jauh lewatin perkampungan sampe lewatin bukit yang agak terjal, berat juga buat motor naik keatas…tapi untungnya tetep sampe, selamet hehehe. Kita
mampir ke pantai Legon (teluk)  Lele,  agak kotor sih tapi lumayan lah,  Perjalanan balik dari Pantai Timu, kita mampir di Nirwana Resort, keren
banget nih resort, ya namanya resort harganya juga lumanyun lah.
View from VIP Room
Ada 1 kamar
VIP dengan harga 1.7 jt permalam, dindingnya kaca semua dan adanya paling atas,
jadi bener2 private…pas banget buat yang honeymoon hehehhe. Resort ini juga
punya pantai yang boleh dibilang private beachnya mereka, jadi bule2 seneng
banget tuh disini. thanks lagi buat Mas Sigit karena dengan negosiasi kita
boleh liat2 didalem Resort ini.
Nirwana Resort
The Tourist
2 Human Being
Nelayan
Setelah dari Pantai Timur kita nyebrang ke arah barat sampe menyebrang ke arah Pulau Kemojan, cuma dipisah jembatan kecil antara pulau Kemojan dan Karimun ini, lewatin hutan
mangrove juga trus sempet mampir ke situs rumah adat di Karimun, banyak ukir2an
khas Jepara gitu. Terakhir kita mampir ke Legon Bajak,yang letaknya disisi timur Pulau Kemojan,  dermaga yang katanya
kalo angin barat dan ga memungkinkan melabuh di dermaga utama, maka kapal2
melabuhnya disini.

Jam 10.30 kita menuju balik ke penginapan,
beres dan makan siang terakhir, kita pengen nyobain makan diwarung2 makanya
makan siang terakhir kita udah ga disuguhin lagi. Sekitar jam 1 kita udah standby
di dermaga untuk naik kapal, perjalanan 2 jam menuju Jepara….bye2 Karimun :p.

Sampe pelabuhan Kartini, kita naik becak
kearah terminal, tarifnya Rp. 15.000,- gapapalah secara yang diangkut badannya
penuh sebecak, kecuali weni yang bisa disempilin hihihi, becanda wen. Berasa
jadi peserta Amazing Race deh naik becak buru2 ke terminal untuk ngejar bis
hehehe, sialnya sampe terminal ternyata Shantika udah sold out, terpaksa kita
switch ke bis lain, kita naik Bus Selamet, buat gw pribadi, sangat2 tidak
nyaman naik bis ini, jarak antar bangkunya sempit banget, acnya bocor, dan
wcnya semerbak, dan yang paling parah mereka menjanjikan kita turun di Lebak
Bulus, ternyata busnya nyampe Jakarta langsung aja masuk Pulo Gadung gitu, well
biarlah, gw ga mau merusak liburan 4 hari gw di Karimun gara2 si
“Selamet”.
Soooo kesimpulannya, Karimun keren banget,
pantainya masi bersih banget, terumbunya juga masi luas dengan ikan2 yang
banyak ragam. Tapi kudu siap gosong, mo pake sunblock tebel kaya apa juga pasti
gosong aja. Karimun wisata yang lengkap deh, ada pantai, bukit, mo sosialisasi
sama warga juga ramah2 dan yang pasti makanannya enakkk 😀 (I miss kerupuk
gendar dan ikan bakar)
Buat transportnya bisa naik pesawat, kereta
atau bus, ke arah Jepara. karena kita naik bus, Shantika itu bagus banget,
nyaman harganya cuma Rp.120.000. Untuk kapalnya kita naik kapal cepet, tiketnya
Rp. 85.000,- 2 jam sampe. Mungkin nanti mau ada kenaikan harga tiket lagi karena kapalnya akan diganti dengan yang lebih besar.
Buat paket selama kita disana, kita di
bantu oleh Mas Aris pinnya 28BB1108 nah yang punya semua fasilitas kapal, ngurusin makan dan mencarikan kita penginapan disana itu sebenernya mas aris ini, murid dari mas sigit(maap ga bisa mention harganya krn kita dpt
price khusus dengan treat khusus hehehe) tapi yang pasti harganya murah koq
kisaran 700-800rban lah. Bisa dinego juga kita mau jenis penginapan yang sperti
apa, transport yang kaya apa…yang pasti harganya bisa dinego sesuai budget
Terimakasih banyak buat Mas Sigit, host
kita disana, terima kasih Lobster super enaknya
hehehe. Mas Aris buat paketnya yang murmer asoy. Mas eko yang gape banget ngendaliin perahu hehhe, Rahman, Weni, Honey dan orang tuanya Honey…terima kasih buat
liburannya, lain kali kita ke gunung yaaa, cari suasana baru heheheh. 1
kurangnya liburan kemaren…GA BISA PINJEM KAMERA UNDERWATER T_T
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.

Leave a Reply