LIBURAN ISENG Part I : Gunung Mas

Liburan iseng judulnya, tanggal 22-23
kemarin pas libur lebaran, udah BT juga di rumah doank, akhirnya iseng,
sekalian ngetest motor (widiiiiwwww sombong hehe), berangkatlah ke puncak.
Mulai start dari Jakarta sekitar jam 7, kita lewat rute Parung-Bogor. Sampe di
Bogor jam  08.30, pantat rasanya udah
panaaaasss banget, padahal baru setengah jalan hehehehe. Akhirnya sarapan di
McD dulu. Setelah perut kenyang, pantat normalan dikit…lanjut jalan lagi ke
arah Tajur…jeng-jeng, keluar Tajur, jalanan dah kaya pelataran parkir,
semuanya stuck ga bisa jalan. Gileee macetnya, bahkan banyak mobil yang matiin
mesin dan supirnya entah kemana, sementara penumpangnya udah ada yg angkat kaki
ke dashboard, yg anak kecil udah
meraung2, ada yang kipas2, berbagai macam gaya deh, satu yang sama, mukanya
udah betekuk semua, lecek selecek leceknya :p. 
Atta’Awun

Untungnya sekitar jam 10, diberlakukan one way, mantaabbbs langsung tancap….pas
jam 11 sampe di Seruni hotel cisarua. Hotelnya gedeeee, ada seruni 1-3, kolam
renangnya juga banyak. Tapi entah kenapa gw ga berpikiran untuk ambil fotonya
hahahah (kebiasaan buruk gw paling males motret kl keramean orang). Tapi
beneran hotelnya bagus. Kisaran harga untuk kamar deluxe, dari Seruni 1-3 itu
sekitar 500-900ribuan.

Setelah makan siang, Check-in, istirahat
bentar…sore jam 4, rencananya pengen motret di Masjid Atta ‘Awun…..entah
kenapa dari dulu kalo ke Puncak, pengen banget mampir kesini, baru kesampean
sekarang dan sangat2 kecewa….didepannya udah rame banget pedagang kaki lima,
begitu naik tangga Masjid, udah rame (beneran ga boong) rame banget orang,
bukan mau ibadah, tujuannya sih sama kaya gw, mau motret, tapi ga bisa jaga
kebersihannya itu yang bikin empet. Dari bawah mereka bawa gorengan diplastik,
selesai makan udah aja gitu itu plastik dibuang seenak jidat atau gak digantung
di pagar pembatas masjid….Kalo ditempat Ibadah aja udah susah jaga kebersihan
no wonder tempat wisata udah kaya tempat sampah jumbo.
Di Masjid ini akhirnya ga dapet foto apa2,
selain rame banget, dan cuaca mendung, cuma dapet jepretan orang yang lagi
paralayang. Sebelum turun sempet makan jagung bakar dulu hehehe.
Atta’ Awun 2

Ini foto Atta’Awun, itu pun diambilnya daro Paralayang Base, krn dibawahnya dah bener2 rame….

 Next day, pagi2 lumayan cerah…rencananya
mau ke gunung mas dan ke spot paralayang. Jam 9 udah berangkat ke Gunung mas,
lokasinya ga jauh dari hotel, 20 menit sampe. Masuk sini bayar 6000 perorng,
Motor juga 6000, mobil ga tau deh berapa.
Scenery
Kebun teh ratusan hektar ini dikelola oleh
PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII. kita 
bisa tea walk atau jalan2 dikebun teh
gitu deh, sambil liat Ibu2 pemetik teh…Nah ini yang bikin mood ngedrop
langsung, Ibu2nya pada mata duitan. Jadi kalo kita mo motret, kita dah ijin
baik2, mereka langsung bilang, silahkan mas…dengan muka ramahnya, selesai
motret semua ibu2 yang ada disitu akan koor “persenannya mana massssssss”.
Geblek, emang sih mereka ga maksa narik2 kita, tapi selama kita tetep ada
diarea itu mereka akan terus nanyi “PERSENANNYA MAAASSSS” Kalo kita
cuekin terus mereka mulai ngedumel dengan bahasa
sunda…zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz. Alhasil gw tinggal aja…beneran kalo
mereka lebih sopan dan ga perlu minta kaya gitu, orang akan dengan senang hati
dan ikhlas untuk ngasih deh (Inget Ibu petani di Jogja, walaupun tinggalnya
lebih pelosok tapi mannernya jauh lebih baik)
Tea
Tea Pickers
Tea Picker
Ini salah satu Ibu “paduan suara” yang suaranya paling lantang, yakin nih kalo dalam padus dia pasti megang suara satu yang Sopran.
Tea Plantation
Working
Last shoot di Kebon Teh, cuma ini doank yang ga triak-triak minta persenan
Stand Alone
Setelah ga puas motret disana, lanjut lagi
ke spot untuk paralayang (gayanya mau paralayang) hahahahah. Letaknya ga jauh
dari masjid Atta’Awun, naik sedikit ada jalan cabang dan ada gardu didepannya,
untuk bayar tiket, kalo ga salah kita bayar 10.000 waktu itu. Naik sedikit,
kepelataran parkir, trus kita musti lanjut jalan kaki ga jauh. Diatas itu cuma
ada pelataran, kaya lapangan untuk bentangin parasut itu. Harga sekali naik itu
ga tau tepatnya berapa tapi ada yang bilang 250.000 – 300.000, mungkin
tergantung musim liburan atau ngak. Sebelum naik itu ada penimbangan badan,
trus katanya harus tandatanganin surat2…entah surat apa…wasiat mungkin, in
case kalo kenapa2 hahahah. Jadi gayanya doank nih gw pengen naik, bediri
dipinggiran tebingnya yang ga ada railing aja pala gw ude muter2…yang ada
kalo naik itu paralayang muntah selama 30 menit diatas itu gw :p….I just
figured it out that im affraid of height….hahahaha.
Paralayang
Paralayang 2
Paralayang 3

 Ini foto2 mendung semua jadi ya warnanya mendem….(tapi suka sama yang paralayang 3, heheheh)

Paralayang 4
Paralayang 5
Banyakan yang naik itu Arab2 yang merasa
kesenengan dengan cuaca dan udara di Puncak…kasian yah om, di sana pasti
panas banget dan adanya cuma pasir sama onta.
Jam 2, setelah makan siang, akhirnya kita
balik ke Jakarta, sampe di Jakarta sekitar jam 6. Kurang lebih 4 Jam deh
perjalanan pergi dan pulang. 4 Jam cukup buat pantat serasa abis ditabokin sama
orang sekampung :p….
Misi ngetest motor berhasil sudah, dengan
bensin 45.000 PP jakarta-puncak-jakarta…mantaabbss. 😉 
PS. maaf ya kebanyakan tulisannya postingan ini heheheh
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.

Leave a Reply