LOMBOK – LIBURAN SEGALA ADA (20-24 Januari 2013)

Lombok, apa yang ada di Bali pasti ada di Lombok, tapi apa yang ada di
Lombok belum tentu ada di Bali. Quotes ini kayanya bener banget, dari
pantai, gunung, pure, kuliner, desa adat, kerajian tangan, sampe night
life ada semua disini. My first travel at 2013, lucky us dapet tiket
promo Garuda 800rb PP. Inget dulu waktu ke Krabi banyak bule nanyain
tentang Lombok, malu deh bule aja ud sampe Lombok, masa gw yang punya
“Lombok” belum pernah kesana. Emang bener sih pas di sana terutama di
Gili itu 80% bule, sisanya turis asia dan segelintir turis lokal.
Kendala sulitnya transportasi dan mahal mungkin, makanya turis lokal
prefer ke luar negri.

Perfect Beach

On time flight, jam
18.30 take off ke Lombok, penerbangan satu setengah jam, tiba di Lombok,
Praya international airport jam 21.00 karena ada perbedaan waktu 1 jam. Nice airport. Kesan pertama di bandara
ini, lu serasa jadi artis deh, kl PD tingkat tinggi, lu dadah2 aja,
kemungkinannya didadahin balik atau ditimpukin. Banyak banget warga
sekitar yang “piknik” di Bandara, beneran pada gelar tiker dan bawa
ransum, mereka berbaur di pelataran bandara sama penjual minuman dan
makanan kecil, gelaran aja gitu dibawah, sayang aja padahal bandaranya
baru dan masi bersih, krn banyak yang piknik dan jualan itu jadi kaya
stasiun kereta. Seperti biasa, banyak taksi yang nawarin utk nganterin,
si “burung biru” ga boleh masuk ke area bandara krn diprotes oleh taksi
lokal, dianggap memonopoli pasar. Untungnya ada damri dari bandara untuk
ke arah kota. Berangkat jam 21.30, dengan 15.000 perjalanan setengah
jam, kita sampe di kota Mataram. Disini sdh banyak taksi biru itu nunggu
penumpang, dari sini kita naik taksi sekitar setengah jam lagi, argonya
lumayan 80.000, ke wilayah Sengigi ke hotel Bulan
Baru.
Pelajaran buat kita, review dari orang lain itu wajib didengar, kita
pesen hotel melalui Agoda, foto2nya wuiiihh keren, tapi reviewnya ga
bagus, krn kita udah yakin dan merasa murah, sekitar 240.000 dan kita
pikir hanya untuk numpang tidur doank, jadilah kita order. Alhasil dari
gambar yang wihhh keren berubah jadi weeehhh >_< . Hotelnya gelap,
agak spooky, yang paling spooky kamar mandinya, gede dengan lampu
remang2 dan dinding yang di cat dengan image hutan dan burung2 yang
bertengger, jadi pas mandi serasa mata2 burung itu ngeliatin kita
hahahaha.
Enough of that spooky hotel, day 2, tanggal 21 Januari, jam 9.30 kita
berangkat dengan mobil sewaan dari hotel seharga 70.000 plus driver dan
pemilik hotel yang ikut nebeng krn mau bayar listrik hahahaha. Tp untung
ada dia jd ada pemandu wisata yang bercerita tentang Lombok. Bahkan
kita bisa berhenti di daerah Nipah utk motret dan melihat gugusan 3
pulau Gili.

Teluk Nipah

Jam 9.30, kita sampe di pelabuhan Bangsal, pelabuhan untuk nyebrang ke
Gili2. Beli tiket seharga 10.000 plus tiket masuk pulau 2.500.
Perjalanan naik kapal kayu cukup besar tapi kudu barengan sama barang2
belanjaan orang2 di Gili, bahkan barang duluan yang masuk, baru kita
hehehe. Perjalanan sekitar 45 menit, sampe deh di Gili Trawangan,
gugusan 3 Gili yang paling luar dan paling rame. Wow, airnya masi bersih
, masi biru banget. Hampir semua isinya bule, yg penduduk lokal cuma
pegawai hotel, pedagang atau abang cidomo, andong khas Lombok.

Gili Trawangan

 Krn kita
go show utk cari hotel disini, akhirnya kita survey beberapa hotel, knp
kita ga cari homestay yg pasti lebih murah, menurut info, beberapa
homestay itu gak punya air tawar, jadi air keran utk mandinya itu adalah
air laut. Rate hotel disini beragam, start 450.000 keatas. Kita ambil
hotel dengan rate 500.000 plus breakfast, namanya Bale Sampan. Kamarnya
bagus, ada ceiling fan dan ac, kamar mandinya semi outdoor,
jd serasa mandi di alam bebas hehehe, yg pasti karyawan hotelnya ramah banget,
mungkin didikan bule, makanya care banget sama tamu2 hotel. Selesai
check in, udah jam 10.30, salah kita ga cari info, krn kapal public utk
keliling ke Meno dan Air sudah berangkat jam 9.30. Alhasil kita ga
nyebrang ke Gili yang lain….huhuhu. Akhirnya kita memutuskan utk
keliling pulau Trawangan pake sepeda sewaan, 40.000 satu sepeda utk
seharian. Menurut info, 2 jam kita bisa ngelilingin Trawangan.

Leisure

Bener sih
2 jam juga keputer tuh, tp kita muterinnya jam 12 siang hahaha, gosong
bin garing, trus semakin mengarah kebelakang, habislah jalanan block itu
berganti dengan jalanan pasir, mencret deh ngegenjot sepeda disini,
yang ada kita nuntun itu sepeda deh. Kesimpulannya 1 jam jalan surga, 1
jam jalan neraka.

Gazebo at The Beach
View From Gazebo

Tepat jam 2 kita balik ke hotel, makan siang dihotel, krn udah ga sanggup lg cari2 makanan diluar, walaupun
menunya ga banyak, tp rasany enak koq, bukan masakan asal jadi. Berdua,
makan siang totalnya 100.000, 2 menu makan dan 2 minuman.
Setelah tidur siang bentaran, keren yah mahal2 ke Lombok, pake tidur
siang segala hehe, jam 16.30 ujan aja gitu, jadi gagal deh nyari sunset
di Gili, yang ada cuma main2 aja di pantai.

At The Edge

Jam 19.00, kita cari makan,
dipasar seni, deket pelabuhan. Namanya aja pasar seni, tp isinya lebih
banyak warung tenda2 makanan, dari nasi campur, seafood, jagung bakar
sampe martabak. FYI makan di Gili banyakan menu western, agak susah cari
local food disini…alhasil kita makan seafood dan plecing kankung,
manteb bgt nih plecing asli Lombok, kankung, toge, kacang tanah goreng
sama srundeng kelapa, trus sambelan terasinya dipisah.
Malem sebelum tidur kita cari makan lagi di Padi Dive In, kali ini
westernan gitu, agak mahal harganya, tapi sih sebandinglah antara harga
sama porsinya, pesen spaghetti, harganya 45.000 tp porsinya porsi bule, jadi kenyang sampe bleneg, tidur enak deh hehehe.

Besoknya, setelah sarapan, kita sempet jalan2 di pantainya, enak banget
jam 9 pagi masi blum terlalu banyak pengunjung di pantai, hidup di Gili
tu moving so slow deh, jadi hawa liburannya berasa banget.

Leisure 2

Jam 10.30 kita check out dari hotel, menuju pelabuhan utk kembali ke
pulau Lombok. Tiket 10.000, kudu nunggu perahunya penuh, jadinya kita
nunggu setengah jam, sekitar jam 11 baru berangkat deh. Sebelumnya kita
sempet telp taksi untuk jemput kita di pelabuhan Bangsal, Lombok. Tepat
jam 12 siang, kita udah di dalam taksi menuju ke Lombok Garden Hotel di
Mataram, lumayan jauh sekitar satu jam perjalanan, dengan argo 130.000.
Hotelnya lumayan bagus, konsepnya emang garden, jadi setiap kamar
menghadap langsung ke arah kolam renang dan tamannya. Berhubung disini susah angkot dan kendaraan umum, kita musti sewa motor dan ternyata sewa motor jg ga banyak, untungnya di
deket hotel di jalan Cakranegara ada yg nyewain motor. Lokasi penyewaannya agak kumuh, di Hotel Internasional. Kita sewa 1 motor Spacy
50.000 perharinya.
Krn udah laper langsung kita cari makan, kebetulan deket situ ada resto
R.M Taliwang, yessss akhirnya makan ayam taliwang, local food. PD aja
gitu kita pesen 2 porsi ayam taliwang. Sebagai appetizer dikasi puding
nangka, kita pikir compliment, taunya di charge aja gitu heheheh. Yang
paling heboh, 2 porsi ayam yang kita pesen itu, dateng aja 2 ekor ayam
hahahah…. Rasanya mantab…ditambah, sambel beberok, mirip
dabu2, potongan terong, tomat, bawang, dan cabe rawit, seger banget.
Ditambah lagi kerupuk ceker ayam…enak banget, crunchy2 mahal haha,
sekantong kecil 15.000. Total makan siang kita 139.000

Senggigi

Selesai makan, jam 14.00, langsung menuju Senggigi, ke Pure Batu Bolong,
kita musti pake ikat kuning dipinggang, di pintu depan, seperti biasa
ada sumbangan seikhlas kita. Disebut batu bolong, karena purenya
terletak diatas karang yang menjorok ke laut, trus karangnya berongga,
jadi namanya Batu Bolong.

Batu Bolong
Pura Batu Bolong
Statue
Batu Bolong Senggigi
Washed Away

Ga banyak yang bisa diliat disini, krn purenya
pun ga besar. Abis dari Pure ini sekitar jam 16.00 kita terus ke arah
Senggigi, rencana mau nunggu sunset, jadi kita mampir di Art Market,
didalemnya ada beberapa cafe.
Kita masuk ke D’quake, pesen minum yah harganya standar cafe lah.
Sekitar jam 16.30…jeng jeng, ujannnn. No sunset at day two
T_T…

Sunset Tricked Us

Akhirnya sambil nunggu ujan, kita ngobrol2 sama pelayan restonya
tentang lokasi2 wisata yang mau kita datengin, sampe akhirnya salah satu
pelayannya, namanya mas Aris, menawarkan diri utk menjadi guide
kita….hmmm lumayan ga pake nyasar2 juga, soalnya beberapa lokasi yang
mau kita datengin termasuk jauh dan ga ada disatu wilayah, ditambah
katanya polisi Lombok, agak ketat sama peraturan, apalagi sm turis yang
bawa kendaraan sendiri.
Besok paginya, kita start dari jam 7.30…..first stop kita ke desa
Sukarare, perjalanan sekitar 1 jam. Desa ini adalah desa tenun, penjual dan penenunnya pun
ramah. Tenun yg dibuat oleh para ibu, cuma punya lebar maksimal 60 cm,
dengan panjang yang beragam, jadi utk pembuatan sarung atau kain yang lebih besar dari
60cm, itu pake tenun ikat yang cuma bisa dioperasikan sama pris, krn
alatnya yang cukup besar dan berat.

Menenun

Amazed deh ngeliat ibu2 ini nenun,
beneran benang per benang, pusing dah liatnya. Dan dalam sehari mereka
nenun dari jam 9 sampe jam 5, itu cuma dapet 15 cm doank. Kebayang utk
buat satu kain bisa butuh waktu berminggu2 bahkan berbulan2 tergantung
tingkat kesulitannya. Kain yang dijual disinin pun ga mahal, 1 sarung
cuma dihargai 50.000, inget deh gimana susahnya bikin itu sarung.

Integritas

Next
stop kita ke desa adat, desa Sade. Sekitar setengah jam dari desa
Sukarare ke arah Praya, Lombok tengah. Desa ini, rumah2nya masi berupa
rumah adat, dengan lumbung yang khas dengan atap jeraminya.

Lumbung Desa Sade

Satu lagi
yang menarik lantai rumah adat Lombok ini menggunakan kotoran kerbau
sebagai lapisan luarnya, setelah mengering dan digosok dengan batu,
emang mirip semen sih, dan katanya bisa mencegah nyamuk hehehe, sooo kl dirumah lu banyak nyamuk, coba deh pake
kotoran kerbau, baunya cuma 3 jam setelah pengolesan aja koq hehehehe.
Yang agak kurang enak di desa ini, pemandu wisata alias penduduk lokal
sini agak sedikit maksa utk beli hasil tenun mereka, dan harganya 2 kali
lipet dari desa Sukarare, demi melestarikan kebudayaan yo wisss lah.

Masterpiece
Masterpiece 2

Sekitar jam 10, kita mulai lanjut jalan lagi ke Tanjung Aan, daerah
Kute, Lombok Selatan. Perjalanannya cukup lama sekitar 1 jam, kita
sempet berhenti di deket Novotel Kute. Viewnya keren banget, ada padang
rumput, danau, bukit, trus berbatasan langsung sama laut, ditambah
banyak banget kerbau lagi merumput, not a common scenery for me
hehehe.

Kuta – Lombok
Merumput
Merumput 2

Lanjut jalan ke Tanjung Aan, jalanannya agak rusak, karen pantai ini
bener2 terpencil, tapi begitu sampe dipantainya….WOW, gileee
bersihnya, lautnya tenang banget karena pantainya berupa cerukan yang
dikelilingi pulau2 dibagian luarnya, jadi ga ada ombak yang masuk ke arah bibir pantai, cocok banget buat renang asal tahan
sama panasnya hehehe.

Tanjung Aan From The Rocks
Perfect Beach 2
Tanjung Aan

Oya,pasir dipantai ini juga unik, dibagian atasnya
halus kaya pantai kebanyakan, tapi keruk dikit pake tangan, pasirnya
itu bulet2 kaya butiran merica.

Pasir Merica

Saran dari penduduk lokal, katanya jgn sampe gelap dipantai ini, bukan
krn mistis tapi demi keamanan aja krn jalannya itu tadi, rusak dan ga
ada penerangan.
Selesai dr pantai ini, kita kembali kearah Lombok tengah, ke wilayah
Narmada untuk ke Pure Suranadi. Sampe di wilayah Suranadi, kita makan
dulu di warung Taufik, cukup murah disini, ber3 kita makan, harganya pas
100.000. Mas Aris kudu balik krn dia masuk kerja jam 3, so abis makan
ini kita cari jalan sendiri ke Purenya dan jalan pulang ke hotel. Thank u
mas Aris, buat temen2 yang mau diguide, tuh mas Aris, ok, ga neko2
orangnya, sopan lagi hehe.
 

Prayer

Pure Suranadi, disini katanya ada kolam berisi belut suci, ga semua orang bisa liat. Kata bapak penjaganya
cuma orang yang niat kuat bertemu si belut suci, baru deh bisa liat si
belut. Katanya begitu bisa liat belut suci, orang itu bisa dikabulkan
semua impiannya….enaknyaaa hehehe.

Pemandian Suranadi
Pura Suranadi

Setelah Suranadi, rencananya kita mau balik Senggigi untuk nyari sunset,
tapi sayangnya liburan kali ini gw ga diijinkan untuk moto sunset
hehehe, tapi cukup bersyukur kita selalu dapet cuaca cerah dari pagi
sampe sore hari.
So, Lombok…hmmmm wajib dikunjungi sih, supaya sebagai Orang Indo,
taulah Gili itu seperti apa hehe. Lokasi yang indah, lengkap ada pantai,
gunung, religi, budaya, bahkan ada ajeb2nya juga.
Overall, dana yang kita keluarin mulai dari tiket, penginapan,
transport, makan dan pengeluaran tak terduga, perorangnya 2.730.000.
Lebih banyak di transport dan makan sih yang agak mahal.

So thats my first travel in 2013, thanks to “Mr. EO” Rahman hehehe…jadi sekarang gw bisa bilang ke bule2
yang gw temuin di Krabi, YES, I’VE BEEN IN LOMBOK, AND I KNOW MORE THAN U MR BULE
See u in other trip =)

About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
2 Responses

Leave a Reply