Malang – Bromo

13

16-19 Mei, Libur panjang, dapet tiket promo Garuda yang Ok harganya PP 800 ribu ke Malang. Dari dulu pengen banget liat yang namanya Bromo dan ngerasain liat sunrise plus udara dingin disana, kesampean juga akhirnya :).

 

Land Above The Sky

Kita berangkat dari Jakarta tanggal 16, first flight jam 6 pagi, tiba di Malang bandara Abdul Rachman Saleh, sayang banget bandaranya sangat-sangat kecil, di bagian kedatangan aja cuma ada 1 toilet masing-masing untuk pria dan wanita.

Sampai di Malang, sekitar jam 10.30, kita udah dijemput sama mobil yang udah kita sewa (boleh dibilang kali ini liburannya agak eksklusif heheheh krn kemana2 pake mobil, mengingat lagi musim libur, kita takut kendaraan susah, jadi semua udah diprepare dari Jakarta, thanks to MR EO, Rahman :p)
Naik Avanza sewa seharga 475.000 kita langsung diantar ke Cemoro Lawang, spot terdekat dengan Penanjakan, spot utk melihat matahari terbit. Perjalanan sekitar 4 jam dari bandara lewat rute Probolinggo, langsung sampai di Cemoro Lawang.
Kita udah reserved hotel di Cafe Lava Hotel, namanya aja hotel tp bentuknya kaya hostel. Nyaman tempatnya, ada cafetaria sendiri, air panas nyala terus :D. Cuma memang harganya agak mahal 520.000 utk semalam, sudah plus extrabed dan breakfast. Kenapa mahal karena musim liburan dan penginapan ini letaknya paling atas, deket banget dengan jalur masuk jeep ke arah Penanjakan. Jalan kaki sedikit juga kita udah bisa liat viewnya Batok dan Bromo plus lautan pasir

 

Ocean of Sand

Sekalian jalan-jalan sekalian nego suntuk sewa-sewa jeep, sebenernya bisa sewa punya hotel tapi waktunya hanya dari jam 3-8 pagi, sementara kalo sewa perorangan bisa kita pake sepuasnya sesuai nego, lagi-lagi imbas musim liburan, semua yang kita tanya harganya naik 2 kali lipat dari yang sudah kita perkirakan di Jakarta. Akhirnya deal di harga 550.000,- dengan rute Penanjakan-Bromo-Teletubbies-Pasir berbisik, waktunya…suka2 kita sampe jam berapa.

 

The Fog
Stand Alone
Misty Dawn

Sore, selesai nego, sempet makan bakso, nikmat banget dingin-dingin makan bakso panas, tp jangan takut bibir melepuh, kuahnya emang ngebul asep panas banget keliatannya, tapi begitu disendok kena kemulut udah anget aja itu kuah, sama teh panasnya juga begitu, ngebul-ngebul tapi begitu diseruput, teh anget bukan teh panas :p. Mandi pun begitu, kalo ada yang kuat mandi pake air dingin disini, patut dipertanyakan antara mati rasa, apa kulit badak. Airnya itu bukan air dingin, tapi kaya air dikasi es batu.
Jam 3 pagi, kita berangkat ke Penanjakan, dingin (belum banget) siap2 jaket, tutup kepala biar kuping ga sakit plus sarung tangan, sebenernya ada yang nyewain semuanya itu, tp kl mau hygene yaaa amannya bawa sendiri lah, khusus sarung tangan kalo mo beli harganya 5000 aja koq.
Rute ke Penanjakan bener2 ajaib, dengan kabut tebel, jarak pandang ga lebih dari beberapa meter aja, kalo bukan warga lokal yang bawa jeepnya, yakin 100% udah nyemplung jurang itu jeep…beneran gelap ga keliatan apa2an. Belok2, turun naik hampir 1 jam, sampe dilokasi parkir, udah full sama jeep2 lain, oya untuk yg ga mau sewa jeep, bisa naik ojek…selamet menggigil aja perjalanan jam 3 pagi di udara dingin. Sampe jam 4 pagi, langit masi gelap tapi udah penuh sama manusia, sebenernya view disini keren banget, liat lampu2 kota Malang ditambah langit banyak banget bintangnya, sayang ga bisa taro tripod dengan baik jadi ga bisa dapet view yang bagus ๐Ÿ™

 

Sparkling Night

Diatas, beneran udah full semua, musti nyempil2 utk dapet spot bagus, tapi karena ga ada harapan utk liat sunrise karena udah ga mungkin lagi nyempil2, daripada dijorogin orang gara2 kita maksa nyempil, mending ngalah….kita langsung ke spot yang langsung menghadap ke pegunungan.
Sumpah udara dingin langsung ga berasa begitu liat pemandangannya, padahal dingin diatas sini bikin jari pada kaku, krn ga bebas moto pake sarung tangan akirnya dibuka, jadi deh jari pada kaku

 

The Rising at Brom

Pas matahari terbit, orang2 pada tepuk tangan, emang indah banget, trus banyak banget suara jepretan kamera. Ini foto matahari terbit dan langsung kena ke gunung sinarnya, kesalahan persepsi kebanyakan orang, banyak yang anggap Bromo itu gunung yang paling depan, padahal itu Gunung Batok, Bromo itu justru yang paling pendek yang keluar asep itu, yang paling tinggi itu Gunung Semeru tingginya 3000 Meter, tempat kita berdiri, Penanjakan itu tingginya 2.700 Meter.

 

View From Penanjakan
Land Above The Sky

Ga salah Bromo dibilang Negeri Diatas Awan, kalo ada dilokasinya langsung, ga bilang “keren banget” Boong deh.

 

Mountains
At Morning

Jam 7, langit udah terang semua, orang2 dah mulai pada turun karena langsung menuju Bromo. Kita turun setelah agak sepi diatas, dan sempet berhenti untuk foto dari angle lain

 

The Wall
Mount Batok

Kalo liat keadaannya pas siang, ngeri juga ngebayangin malemnya kita lewat jalan tanpa pembatas, beneran hebat yang bawa mobil jeepnya, manusia nocturnal mungkin :p
Perjalanan turun lebih cepet, ga sampe sejam kita udah sampe di lautan pasir, menuju Bromo, tapi jeep ga bisa masuk sampe ke kaki gunung, jadi kita bisa jalan kaki atau sewa kuda, untuk harga sewanya yaaaa pinter2 nawar deh, mereka nawarin 50rb pulang pergi biasanya, diantar dari tempat jeep – anak tangga bromo – jeep. Kita memutuskan untuk jalan kaki ๐Ÿ˜€

 

YGB
Horseman

Jalan penuh ranjau kotoran kuda, pasir dan cukup terik. Dikaki gunung Bromo ada Pura Hindu, dibuka setiap ada perayaan keagamaan, biasanya rame disaat Upacara Kasada, setelah umat Hindu (suku tengger) berdoa disini, mereka akan naik ke kawah Bromo dan lempar sesaji ke kawah Bromo.
Begituย  lewat Pura, jalanan mulai nanjak dan pasir makin banyak, bawa masker deh kalo mo kesini. hampir setengah jam lebih baru sampe ke tangga untuk liat kawah Bromo, sebanyak 270an anak tangga (katanya kalo kita ngitung naik dan turun jumlahnya ga pernah sama) Harus lebih hati2 setelah Bromo meletus tahun lalu, banyak anak tangga yang rusak dan railing tangga yang copot, ditambah banyaknya manusia yang mau naik plusssss orang2 ga tau aturan yang menggunakan tangga turun untuk naik, jadi lah macet ga bisa jalan. Bahkan ada bule yang marah2…..

 

Enthusiasm

View Pura yang ada di kaki Gunung Bromo

 

Little Temple at The Ocean of Sand

Sampe diatas, agak2 ngeri karena railing penjaga itu udah ga ada semua, ditambah banyaknya manusia yang baru naik berpapasan dengan yang mau turun, plussss orang2 yang mau foto, gue cuma ngeri kesenggol, nyemplung deh ke kawah T_T

 

The Crater

Puas foto2 diatas, karena kecapean akhirnya kita sewa kuda tepat dibawah kaki tangga kawah, dari sini ke jeep cuma 15 ribu aja heheheh, FYI kita ga naik kuda yang ini…hehehe kasian kalo kita naik kuda yang ini, yang ada kudanya minta digendong sama kita kalo kita naikin yang ini.

 

The Horse

Sampe di Jeep kita langsung berangkat ke savana, yang lebih kerennya dipanggil bukit Teletubbies karena bukitnya hijau dan kaya rumah Tubbies itu, Sebenernya ga ada apa2 juga sih disini, tapi kan mumpung udah di Bromo masa ga sekalian diliat rumahnya Tingky Wingky, dan disini bisa foto pose ala Rihanna, terbukti 2 manusia itu foto ala Rihanna disini :p, tapi demi keamanan dan Cool4myeyes tetep cool, jadi nga usah diupload foto Rihanna wannabe itu.

 

Teletubbies Land
Through Savana
On Savana

Beres dari sini, lanjut ke pasir berbisik, kalo disini beneran ga ada apa2an cuma lautan pasir aja :p dengan view gunung dan bukit2, kenapa terkenal, tanya aja sama Dian Sastro.

 

View Inside The Jeep

Jam 11, kita udah balik lagi ke Hotel, karena jam 12 kita harus Check Out, dan baiknya hotel ini, karena kita ga ikut paket hotel dan gak keburu untuk breakfast, ternyata breakfast kita disimpenin, walaupun cuma nasi goreng dan kita dikasi 5 porsi hahahahaah. Beres makan, mandi kita langsung menuju Batu dengan mobil sewaan seharga 475.000, yang akan anter kita langsung ke Hotel di Batu.

 

Batu Area

Ternyata perjalanan balik ke Batu yang seharusnya 3 jam, jadi molor hampir 4jam setengah, di Malang macet, udah kaya di Jakarta aja. Hampir jam 5 kita masuk ke Kota Batu, disini udaranya adem, sejuk dan ga sedingin Bromo. Hotel kita, Gradia, tarif semalemnya 320.000 all in. Hotelnya lumayan untuk keluarga karena kamarnya sangat luas, sayangnya kita cuma dapet 1 malem disini, akirnya next daynya kita pindah ke hotel Sumber, deket situ juga, kamarnya lebih kecil, tapi baru selesai renovasi, jadi masih bersih dan bagus banget, harganya pun agak mahal 500.000 semalem.
Di hotel ini kita sewa motor karyawan hotel untuk 1 hari = 75.000, percaya deh, ga akan ada kalo mo nyari sewa motor di Malang ataupun Batu
Objek wisata di Batu yang pertama kita datengin BNS (Batu Night Spectaculer) karena malem pertama kita belum sempet sewa motor, akhirnya naik ojek 10.000. BNS itu kaya pasar malem aja sebenernya, tapi cukup wah untuk kota kecil kaya Batu, lumayan bersih dan terawat. Tiket masuk kalo hari libur dan weekend itu 15.000, didalam setiap wahana yang mau kita naik, harus beli tiket lagi. Kita cuma sempet masuk ke Lampion Garden tiketnya 10.000

 

Lampion Garden
Inside The Garden

Di BNS juga ada foodcourt dan pertunjukan musical fountain kaya yang ada di GI dan CP, bedanya disini ditambah permainan lampu laser…OK lah.
Next day, setelah sarapan di Gradia kita pindah ke hotel Subur, check in dan langsung berangkat pake motor sewaan ke Coban Rondo, 45 menit dari hotel, gampang banget nyarinya tinggal cari jalan ke arah Jombang.
Coban Rondo, sejarahnya kenapa dinamain Rondo (Janda) karena katanya dulu ada Raja yang menyembunyikan permasurinya disini saat si raja pegi perang, si Raja meninggal, si permaisurinya tetep setia nungguin disini sebagai janda.
Rame banget, dan hati2 sama alat2 elektronik karena air terjun yang jatuh dari ketinggian 85 Meter, percikan airnya pasti bikin basah baju dan alat elektronik

 

Coban Rondo Waterfall

Pulang dari Coban Rondo, langsung menuju ke perkebunan apel, kita cuma sempet liat lokasinya dan ga minat untuk masuk, karena tiketnya itu berupa paket plus makan dan minum, yang termurah aja 45.000, kita rasa udah cukup liat aja dari depan dan udah tau agrowisata kebun apel itu seperti apa.
Lanjut ke Jatim Park, lagi2 kita gak minat masuk sini, karena rame banget, fulll…kita sampe sana jam 2, dengan antrian loket yang masih panjang sementara taman cuma buka sampe jam 6.

 

The Elephant
Museum Satwa

Abis dari Jatim Park, kita ke Selecta, kolam renang, taman bunga, keren, sayangnya kita disini sampe jam 4, tempatnya udah mau tutup. Masuk Selekta, perorang 15.000, didalem ada taman bermain, kolam renang, taman bunga.

 

Selecta

Malam, kita sempet cobain sate kelinci, biasa aja sih ga ada yg spesial malah lebih kenyal dibanding sate ayam, harganya pun lebih mahal sate kelinci hehehehe, perjalanan pulang, sempet dapet view malam kota Malang

 

Malang at Night

Kesimpulan, Bromo tempat yang wajib dikunjungi, the best spot to see sunrise, orang bule aja ikutan tepuk tangan dan ga mau minggir. We should proud to have Bromo, Give u Goosebumps kalo kata AgMon :p
Bawa baju yang agak tebel karena emang udaranya dingin banget, kalo di Batu sih masih kuat lah kaos2an doank
Estimasi biaya, tiket, transport (paling mahal disini), penginapan, makan…perorang 2.100.000 dengan fasilitas yang buat kita udah sangat baik.
Thats it from Malang-Bromo, kayanya ga akan ada update dalam waktu yang lama nih heheheh…ga tau kalo ada rencana dadakan, atau siapa yang mau sponsorin kita untuk jalan2….diterima dengan senang hati heheheh, thanks to Rahman n Faran…..mak thank u rendangnya yaaa, rendang dari ancol nyampe ke Malang, hebaaaattt, dingin2 makan nasi rendang, Mantab mak heheheh

Previous PostNext Post
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
13 Responses
  1. Citizen spt ini yang mendukung wisata Indonesia,Ulasannya menjelaskan tempat dan situasi serta foto yang mendukung, thumbs up….boleh tau berapa hari dan berapa malam untuk dapat tempat wisata itu semua….excited!

  2. hai anthony, mohon informasi lebih lanjut donk tentang tukang ojek yang ada di sekitar bromo. apakah mereka bisa antar kita ke kota malang (bandara) ya? really need your info. Thank you

Leave a Reply