Dusun Bambu Lembang

49

 

Bandung kayaknya harus mulai berpikir untuk mengganti plat
nomornya jadi B deh, pas kan tuh B=Bandung. Weekend di Bandung itu sama aja
kayak Weekdays di Jakarta, macet di semua tempat, apalagi di Kotanya, selamet
deh….
Weekend kemarin, tanggal 1 Maret, trip dadakan yang berhasil
mengumpulkan 4 Bolang utk bermacet2an ke Bandung hehehe. Total perjalanan dari
Jakarta ke Bandung itu hampir 5 jam, 2 jam tersendat dari Pasteur ke arah
Lembang. Kalo mau ngerasain udara gunung, ya udah cuma Lembang doank yang masih
berasa hawa gunung dan hawa liburannya.
Saung Purbasari
Lembang ni terkenal banget dengan cafe2 atau penginapan yang
menawarkan udara sejuk pegunungan dengan pemandangan alam sekaligus kota
Bandung, kemarin, hasil browsing
cepat, kita nemuin satu tempat yang baru buka, namanya Dusun Bambu. Tepatnya di
Jalan Kolonel Masturi-Lembang, gampang koq cari lokasi ini, banyak petunjuknya,
spanduk2 kecil warna merah. Kalo udah nemu gapura tulisan KOMANDO, nah masuk
situ deh, 500 meter dari depan, ketemu tuh Gatenya
Dusun Bambu.
Gerbang Utama
Dusun Bambu ini baru buka blum lama, bahkan penginapannya
pun blum beroperasi, kabarnya sih akhir Maret ini, penginapannya baru dibuka
untuk umum. Tiket masuknya Rp 10.000/orang, buat kendaraan juga Rp 10.000.
Setelah parkir kita disambut sama tugu dari bambu. Buat menjelajahi Dusun
Bambu, pengelola menyediakan mobil wisata, gw sendiri sih prefer jalan kaki, gak jauh koq, udah gitu bisa lewatin jembatan
bambu diatas sawah, lebih seru. Pluuus setelah 5 jam duduk, give my “back” a break lah,
bisa kempes kalo kelamaan duduk :P.
Saung
Area Sawah
Dusun Bambu ini terbagi2 beberapa lokasi dengan nama
masing2, kita bahas satu-satu yah
1. Kafe Burangrang
Burangrang
Namanya sesuai dengan nama Gunung yang bisa kita liat dari
Kafe ini. Cukup seru kafenya, dengan kaca2 besar jadi walaupun kita duduk di
area dalam kafe, tetep bisa ngeliat view tanpa terhalang tembok (sayangnya kita
dateng kepagian jadi ga bisa foto didalem :(, kafe ini baru buka jam 11).
Selain itu view dari balkonnya juga seru nih, sambil nikmatin angin gunung yang
sejuk hehe. Uniknya kafe ini, kita juga bisa milih lokasi untuk kita makan, mau
di Saung di pinggir danau atau nangkring di atas pohon ala2 Lutung hehe,
pastinya harus reservasi dulu.
Burangrang’s Balcony View
Burangrang’s Balcony
 2. Saung Purbasari
Saung Purbasari 2
Makan disini, kenyang perut, mata juga kenyang deh, viewnya
indah euy. Ada 2 cara untuk kesini, bisa jalan kaki atau nyebrang pake sampan,
fasilitas free dari kafe Burangrang,
atau buat kita yang cuma mau keliling2 danau, biayanya sukarela, langsung
dikasihkan ke Akang yang dayung sampannya. Lucu2 ngeri sih naik sampan kayu
ini, berhubung yang naik Mantep alias Makan Tempat semua, permukaan air ke
sampan paling tinggal sisa sejengkal lagi, masuk 1 orang lagi tenggelem deh tuh
sampan :0
Saung Purbasari 3
3. Lutung Kasarung
Lutung Kasarung
Ini buat yang mau makan dengan tempat yang unik. Kalo diliat
seklias, bangunan mirip telor raksasa ini kaya melayang diantara pohon2. Jadi
kita kudu lewatin jembatan kayu untuk ke tempat ini. Terbuat dari ranting2
pohon yang di anyam, dalemnya cukup nyaman buat ngobrol sore plus minum2 cantik.
Cukup keren sih, baru pertama nih liat konsep makan ala2 Lutung, nangkring di
pohon.
Inside Lutung Kasarung
My Journey
4. Pasar Tradisional
Pasar Tradisional
Namanya aja pasar tapi bangunannya sih lebih mirip swalayan,
dengan kaca2 besar, didalem jualan macem2, mulai dari produk makanan sampe
suvenir. Makanan tradisional kayak otak2, tahu gejrot, kerak telor juga ada,
dibuat langsung begitu kita pesen.
Disamping Pasar ini ada tanah lapang luas, khusus
menyediakan permainan2 ndeso,  kayak egrang, bakiak, becak2an, mo nyobain
jadi ondel2 juga bisa.
5. Cottage dan Camping Ground
Khusus yang ini emang belum dibuka untuk umum, ratenya, kalo
menurut salah satu staff yang kita tanya itu sekitar 1.4-3 Jtan. Menurut gw
yang unik sih Camping Groundnya,
karena hanya berdasarkan penjelasan lisan dari sih mas2 staff, gw sih bayangin
ini bangunan yang dibuat mirip bentuknya tenda. Sudah disediakan sleeping bag oleh pengelola, bisa memuat
sampai 6 orang (lumayan kalo 1.4 jt bisa buat ber 6) plus masing2 memiliki
Kamar mandi sendiri, jadi buat yang mau PUP ga usah ngorek2 plus ditimbun pake
tanah hehe.
Dusun Bambu
Dengan area yang luas, konsep yang mateng (unik dan menarik),
fasilitas cukup lengkap (mungkin kedepan akan ada banyak fasilitas baru karena
luas lahan yang masih banyak belum digarap) kayanya Dusun Bambu bisa terkenal
nih. Buat cari suasana yang desa, udara sejuk, pas deh disini 🙂 dan tenang
aja, walaupun namanya Dusun Bambu, pohon bambunya juga gak banyak koq, jadi ga
suah takut, ini bukan sarangnya Kunti hehehe.
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
49 Responses
  1. Berapa duit mas ,u makan disana yah ? Maklum penghasilan org jogja akan terlihat mahal kalo cari mamam di t4 ginia,hahaha

    Ada rencana 2 minggu lg mudik bentar t4 ortu bini neh,.mhn info yah

    1. Siang mas, maaf nih, waktu kita kesana masih terlalu pagi, jadi cafe burangrangnya belum buka (menurut info temen2, harganya masih standar cafe mas)
      Untuk di pasar tradisionalnya, harga2 makanannya juga masih standar koq mas, kita sempat beli kerak telor dengan harga 18.000,-

      Selamat mudik mas, semoga lancar sampai ke tujuan 🙂

  2. pake bis dari jakarta k bandung.turun d padalarang. naik mobil cimahi. turun d perempatan sangkuriang/citeureup. atau terminal pasar atas. terus naik mobil k cisarua. tinggal bilang turun d komando (dusun bambu). jalan deh k lokasi

    1. Maaf mba . Saya ingin menanyakan rute perjalanan dari tangerang . Saya backpacker . Jadi harus turun di stasiun atau terminal mana ya jika saya ingin ke floating market dan juga dusun bambu tersebut . Dan apakah ada kontak mba yayu yg bisa di hubungi ?

    1. Yang saya tau hrs ke Bandung kota dulu mba, jalan ke arah kol masturi, lewar sersan bajuri. Nanti ketemu universitas advent trus ada gapura KOMANDO, masuk deh kesitu. Sepanjang jalan banyak petunjuknya koq mba :). Selamat berlibur

  3. halo mas salam kenal,
    sama floating market jauhan mana ya? rencana mau ke dusun bambu dan floating market. better yg mana duluan yg didtgin? floating market dulu kah atau dusun bambu dl kah biar ga muter2 dan ga kena macet parah hehe

    1. Salam kenal mba, makasi sudah mampir.
      Kalau mau mana duluan, harus dilihat dari rute yang mba ambil nih. Tapi saran saya sih, karena floating market buka dari pagi, sementara resto di dusun bambu baru buka jam 11, lebih baik ke floating dulu, akrena semakin siang semakin ramai, setelah itu baru ke dusun bambu, karena enak juga untuk beristirahat (tidak seramai floating market). Mudah2an membantu ya 🙂

  4. Saya sangat menyukai postingan anda dan menambah pengetahuan saya mengenai tempat menarik di Kabupaten Bandung Barat tersebut. Saya ada info mengenai mengapa di Bandung pada akhir pekan sangat macet, padat, dan seperti kemacetan di Jakarta setiap harinya. Karena menurut Badan Pusat Statistik Kota Bandung sejak tahun 2011 saja kendaraan yang masuk dari luar kota ke Bandung mencapai angka 25000 kendaraan setiap minggunya. Dapat dibayangkan pada tahun 2014 akan jauh lebih banyak kendaraan yang masuk ke wilayah Bandung. Saya pun melihat pada akhir pekan memang jauh lebih banyak kendaraan dengan plat bukan D yang merayap menuju Lembang.Maka menurut saya padatnya Kota Bandung tersebut adalah karena banyaknya wisatawan yang berkunjung ke Bandung. Kalau 'heureuy'nya mah gausah diganti plat B juga Bandung sudah dipenuhi plat B yang asli. Haha. Mohon Maaf apabila komentar saya terkesan menyinggung. Terima kasih kang 😀

    1. Terima kasih Mba Syifa sudah mampir di blog saya . statement 'Bandung kayaknya harus mulai berpikir untuk mengganti plat nomornya jadi B deh, pas kan tuh B=Bandung" Sebenarnya hanya bercanda, karena memang tidak bisa dipungkiri, yang memenuhi kota Bandung saat hari libur ya kendaraan2 yang mayoritas dari Jakarta. Tidak bermaksud apa2 koq mba hehe. Hikmahnya, semakin banyak pengunjung datang ke Bandung maka makin banyak pemasukan untuk Kota Bandung sendiri. Buktinya hampir setiap saya ke Bandung selalu menemukan tempat baru bermunculan. Salam untuk warga Bandung, karena semacet apapun Bandung saya yakin tetap menjadi kota yang "ngangenin"

  5. Terimakasih mas atas infonya .
    Mas mau nanya saya mau ke sana cuman bingung angkutan dari indramayu ke dusun bambu naik apa yah ? Mau backpakeran gitu mas . Mohon infonya makasih

  6. Rencana nya akhir september ke sana , tapi naik angkutan umum , tapi info angkutan nya banyak yg beda2 , jadi bingung mau via yg mana , kalau agan tau rute angkutan umum dari bekasi ke sana mohon di share , terima kasih sebelumnya

  7. Wah bagus sekali ya, terkesan mewah tapi alami.
    Aku sedikit penasaran ini ya, waktu itu aku mudik. Terus di surabaya ada resto bagus dan settingannya juga alam pedesaan, namanya juga dusun bambu atau warung desa ya lupa, terus di bekasi juga di ajak ponakan ke resto apik dan juga adem seperti ini, kalau tidak salah namanya juga dusun bambu. Apakah ini jaringan resto gitu ya?

Leave a Reply