Curug Malela yang Melelahkan

81

“Semakin sulit di jangkau, maka akan semakin indah yang kita dapat”. Pas banget nih buat menggambarkan keindahannya Curug Malela. Terletak di di Desa Cicadas, Kecamatan Rongga-Gununghalu Kabupaten Bandung Barat. Blum banyak yang tau atau mungkin udah tau tapi males ke Curug ini, karena aksesnya yang cukup sulit.

Curug Malela ini dijulukin juga sebagai Little Niagara, emang agak beda sih, kalo Curug itu biasanya menjulang tinggi, kalo Malela ini melebar sekitar 50 Meter dengan ketinggian 60-70 Meter. Curug Malela merupakan air terjun paling atas dari rangkaian tujuh air terjun bertingkat sepanjang 1 kilometer.

Urutannya adalah: Curug Malela, Curug Katumiri, Curug Manglid, Curug Ngeubul, Curug Sumpel, Curug Palisir, dan ditutup dengan Curug Pamengpeuk.

Jadi kebayangkan sebagai hulu, deras banget nih air terjun. Waktu disana sempet berharap juga sih, suatu saat bisa datengin 7 Curug ini, karena masing2 memiliki ke khas-an masing2 :).

Curug Malela dari Kejauhan
Curug Malela dari Kejauhan

Rute perjalanan kita dari Bandung melalui jalur alternatif ke arah Cimahi-Cililin-Sendang Kerta-Bunijaya trus masuk ke wilayah perkebunan teh Montaya. Siapin mental, karena awalnya kita anggap remeh, alhasil kita semua jadi molor dari schedule yang ada. Perjalanan dari Bandung ke Perkebunan teh ternyata makan waktu sekitar 3 jam lebih, dengan kondisi jalan yang agak2 bikin mules nahan pipis. Keluar masuk desa (ternyata banyak banget desa2 kecil yang namanya entah apa) dan  naik turun bukit dengan jalan yang berlubang-lubang.

Masuk di wilayah perkebunan teh Montaya, mulai banyak tuh rumah2 yang menyediakan halamannya untuk tempat penitipan mobil. Emang harus nitip mobil krn ga akan bisa lanjut perjalanan kalo dengan mobil biasa (Gunakan feeling buat pilih tempat nitip yang bisa dipercaya plus kunci stang jangan lupa). Perjalanan harus dilanjut menggunakan Ojek, hati-hati memilih ojeknya, karena memang ada yang berprofesi sebagai Ojek atau ada juga orang2 yang “iseng” kebetulan jadi Ojek.

Kalo mau aman coba hubungi 087822873886, beliau pengurus Ojek setempat, plus kalo mau nginep di rumah warga, beliau juga bisa urusin dengan penduduk setempat.

Perjalanan dengan ojek ini memakan waktu sekitar 45 menit, 15 menit pertama indah banget deh, lewatin kebun teh, bisa sambil nyanyi “naik-naik ke puncak gunung”. 30 menit berikutnya, jangankan nyanyi, mo mingkem aja susah, jalanannya turun naik dan super ancur, di beberapa bagian jalan berlumpur malah kita kudu turun dari motor supaya gak slip. Plusss semakin keatas, kanan kiri kita jurang donk, kebun teh posisinya udah dibawah kita..uhuuy. Pegangan lah seerat-eratnya sama Bapak2 Ojek ini, beberapa kali nyerodot kedepan, gpp lah wajar nempel2 dikit sama si Bapak Ojek :p.

Dengan harga 75ribu PP, kayaknya wajar deh kalo ngeliat medan yang harus dilewatin kayak gitu.

Perjuangan blum berhenti, setelah 45 menit betis pegel menahan di footstep motor, kita tiba di posnya Malela, ada beberapa warung disini (kudu coba teh manis panas dengan gula aren, enak banget). Dari pos sini kita masih kudu jalan kaki sekitar 1 jam. Sama seperti sebelumnya, kaya lagu-lagu gombal gitu “Indahnya hanya di awal kurasa” 10 menit jalan santai, kita udah bisa liat wujudnya Curug Malela dari kejauhan, super indah. 50 menit berikutnya blusukan lewatin sawah dan lumpur. Kebayang beratnya lewat jalan menurun yang licin karena lumpur plus harus berjuang untuk jalan dengan kaki berat penuh lumpur. Betis udah kenceng banget, dengkul gemeteran, paha ngilu… tuh udah paling pas. (percayalah pada saat jalan balik, deritanya dikalikan dua ditambah ngos-ngosan akut)

Tapi perjuangan berat ini gak akan percuma deh begitu kita sampe di lokasi Curugnya, keren banget, karena bentuknya yang melebar itu. Banyak batu2 besar di sekitar aliran airnya, tetep hati2 yah, karena debit air disini deres banget, apalagi kalo musim ujan.

Curug Malela Jawa Barat
Curug Malela

Sekedar berbagi tips nih buat yang mau ke Malela :

    1. Simpen nomor telpon si Ojek, supaya bisa dijemput lagi kalo kita udah beres.
    2. Bawa minum agak banyak (pasti aus banget) dan makanan kecil buat yang mulutnya ga bisa brenti    ngunyah, tapi tetep inget ya bawaan jangan sampe menghambat perjalanan.
    3. Terakhir siapkan mental untuk perjalanan yang susah (total hampir 5 jam, 3 jam mobil, 1 jam ojek, 1 jam jalan kaki) inget aja “Semakin sulit di jangkau, maka akan semakin indah yang kita dapat
Curug Malela Bandung
Curug Malela Bandung

Note : Thanks to Cumilebay yang memberikan banyak info tentang Curug Malela yang indah ini 🙂

About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
81 Responses
  1. Rute perjalanan kita dari Bandung melalui jalur alternatif ke arah Cimahi-Cililin-Sendang Kerta-Bunijaya trus masuk ke wilayah perkebunan teh Montaya. Saran saya dari sini, mungkin mas Arie harus sewa 1 ojek sebagai pemandu, biar aman saja, rutenya sih hanya 1, cuma rusak parah mas. Siap2 perjalanan 5 jam ya mas hehe. Terima kasih sudah mampir

  2. Sekarang 2 Januari 2015. Tadinya mau ke curug malela. Sayangnya akses belum baik, jadi urung ke sana. Kepada pihak terkait, tolong infra struktur ke curug malela diperbaiki sehingga dapat mengundang ribuan pengunjung. Saya yakin tidak akan sia sia membangun infra struktur ke arah sana. Pemasukan ke kas desa dan instansi terkait akan besar dengan hadirnya para pendatang.

    1. Ada plus minusnya pak. Dengan perbaikan infrastruktur memang mempermudah kita kesana dan akab semakin ramai. Tapi disisi lain akan mematikan pencarian masyarkat lokal yg bekerja sebagai ojek pengantar menuju curug malela. Ditambah lagi jika semakin ramai, dipastikan wilayah menjadi kotor dan tidak asri lagi.

  3. Anonim

    Mas kan kalau mas setelah naek ojek jalan kaki. Nah kalau kita naek motor si motornya disimpen dimana ya pas rute jalan kaki? apakah ada warga yang bersedia nyediain tempat? Makasih 🙂 -maaf anon

    1. Kuranh lebih 4-5 jam mas, ke arah cianjur kota lanjuy ke cianjut selatan. Lurus ke arah campaka sukanagara trus belok kiri ke arah bunijaya (bandung barat) abis itu tinggal ikut petunjuk aja mas. Semoga membantu ya 🙂

  4. Anonim

    Pak, mau tanya : Dari tempat penitipan mobil sampai tempat penyewaan ojek harus jalan berapa jauh ?, dan ojeknya apakah ada setiap saat ?. Lalu ojeknya mengantar kita sampai seberapa dekat dengan air terjunnya ?, maksud saya setelah ojek mengantarkan kita ke suatu tempat, lalu harus jalan kaki berapa jauh ke air terjunnya ?.

    1. Dari tempat penitipan, nanti akan banyak yang menawarkan jasa ojek jd tidak perlu jalan dan mereka akan mencarikan ojek sesuai jumlah pengunjung. Ojeknya akan mengantar kita selama 45 menit menuju warung diatas. Setelah itu kita memang harus berjalan kaki lagi krn jalanan setapak melewati persawahan selama 45-60 menit (kalau musim hujan akan lebih lama krn jalanan berlumpur) tapi pemandangan malelanya sepadan dgn perjuangannya mas/mba. Semoga membantu yaa :))

  5. Bung Leo, tulisan anda apiiik, runtut , sangat pas dijadikan teman wisatawan bumi pertiwi.
    Hasil bidikan kamera anda sangat bagus , teruji kejeliannya.

    Terima kasih telah berbagi.

  6. Alhamdulillah saya berdua suami udah sampe ke Curug Malela hari kamis 14 mei 2015 yg lalu,perjalanan yg spektakuler tp terbayar setelah ada Di lokasi,jgn kalah sama Kita ya….

  7. saya td dr sana (19/07/2015).lumayan klo d musim kemarau bisa nyebur langsung d air terjun(meski ada larangan tp,tetep nyebur hehe….). jalan nya pun nggak becek. tp,akses setelah bayar tiket waduhhh…. super ekstrim batu2 nya!

  8. Pak Ang Leonard terimakasih atas tulisannya…saya jadi dapat info ke curug Malela. Dari dulu pengen nyoba ke sana, sekarang lg tahap cari2 informasi. Saya sudah telp pengurus ojek sesuai informasi no telp dari bapak. Insya Allah tgl 16 agustus saya mau coba ke sana mudah mudahan bisa dan sanggup sampai ke sana. Bapak pengurus ojek nya baik dan memberikan informasi juga. Trims pa atas infonya.

    1. Terima kasih Pak Muliana sdh mampir di blog saya. Semoga informasi dari saya membantu. Kmrn ada yang bilang saat musim kemarau perjalanan akan lebih mudah, jadi mudah-mudahan (yakin) Bapak bisa sampai ke air terjunnya 🙂
      Selamat Liburan

    1. Makasi kembali pak suhendra. Musim panas harusnya lebih mudah dan kayanya ga perlu boots pak, malah lebih mudah tanpa alas kaki kl memang jalanannya berlumpur biar ga berat. Selamat liburan 🙂

  9. Kang maaf saya mau nanya,,kira" habis brapah yah ongkos yg kita harus bwa supaya bisa nyampe ke curug malela? Dan kira" minimal dan maximalnya brapah? Saya mohon infonya kang, soalnya saya dan teman" ketagihan pengen kecurug malela ..
    Sekian dan terimakasih

    1. Halo mas, utk biaya pasti tergantung transport yg mas gunakan. Utk sewa ojek aja udah 75.000 PP. Kl naik angkot sy kurang tau berapa biayanya dari kota Bandung. Kl mobil pribadi, minimal 100.000 utk bensin. Di Malela tidak bisa camping krn tdk ada pelataran utk dirikan tenda. Semoga membantu

    1. Kalau musim hujan memang agak sedikit bahaya karena jalannya cukup berat bu. Tapi view di malela sendiri memang lebih bagus saat musim hujan karena debit airnya lagi banyak, yang penting hati-hati aja 🙂

    2. alhamdulillah, akhirnya saya sampai juga…apa yg digambarkan mas anton, persis seperti yang saya rasakan, jalannya mantabbbb…masih beruntung jalannya kering karena sudah beberapa hari ga hujan. makasih banyak infonya yang sangat berharga.

    3. Senang bisa membantu Ibu lewat informasi dari blog saya. Gimana bu pemadangan Malela? sebandingkan dengan perjalanannya? 🙂
      semoga semua senang dan tidak ada yang kekurangan 🙂
      Ayo jelajah Indonesia lagi bu hehe

  10. Waktu masih pacaran dengan mantan yang sekarang jadi suami saya pernah jelajah ke malela dari tangerang, naik motor. Berangkat lewat cimahi, pulang lewat PLTU.
    View memang indah baget terbayar dengan perjuangan untuk menuju ke malela, walau akses super 10x lipat parah'a, saya menikmati koq.
    Btw saya iseng searching maps, sepertinya lebih dekat ya dr cianjur untuk saya yang dr arah bogor.
    Ada yang tau gk ya??
    Klo ada waktu mau nostalgia. Hehehe
    Oia waktu saya kesana itu pas musim hujan, kebayang dh seperti apa peejalanannya. Hehehe

  11. Mantap
    Bang, kira kira waktu yang dihabiskan dalam perjalanan kalau kita dari sindangkerta ke curug malelanya berapa lama? Terus ntar parkir motornya aman ga? Ada biaya tiket masuknya? Kalo sy mau berangkat ke sana kira kira waktu yang pas buat kesana kapan?
    Terimakasih

    1. Kl berapa lamanya saya kurang tau mba, yang jelas dari bandung aja makan waktu 5 jam. Parkir motor aman asal dititipkan ke org yang bener dan dikunci ganda, Kalo bisa jangan pas musim hujan mba, karena PR banget jalannya

  12. Anonim

    Baca dri atas biarpun ga semua wkwk, ktanya klo pke motor pribadi ga harus sewa ojeg kan bisa tuh, nah dri parkiran motor ke curugnya itu seberapa jauh yaa ?? Kira2 brapa meter lg ?

  13. Hallo Mas Leonard,
    Baca artikel mengenai Curug Malela ini bikin saya makin tertarik untuk berkunjung ke sana. Tulisan Mas menarik dengan foto-foto yg ciamik 😉
    Rencananya September nanti saya ingin berkunjung ke sana tapi pengen sekalian hiking dan camping. Di sekitar Curug Malela ini kira-kira ada tempat untuk camping ngga ya? Terus kalau dari desa terakhir ke Curugnya hiking aja (paling ajak satu bapak ojek sebagai pemandu) kira-kira memungkinkan ngga ya Mas? Saya emang sengaja nyari tempat wisata alam yang belum terlalu rame, biar tempatnya masih bersih dan alami.

  14. maaf mas saya dari bogor berarti saya langsung lewat arah cianjur ya gk usah lewat bandung.. ??
    untuk biaya masuk malelanya berapa??
    terus klw ojek nya berapa? aku bawa motor kesana soalnya mas

  15. ikut nimbrung.. biaya masuknya sekarang 5.000,- per orang, trus didalemnya ada retribusi kalau lewat jembatan d malela sekitar 3.000,- per orang.. berkungjung ke blog saya yaa ada postingannya disitu.. hehee

Leave a Reply