JOURNEY TO THE EAST : IJEN CRATER (3rd stop)

Gunung Ijen, lebih ngetrendnya mungkin Kawah Ijen, letaknya
di perbatasan Bondowoso dan Banyuwangi, ujung Timurnya Jawa. Biasanya kalo naik
pesawat mau ke Bali dan cuaca cerah, keliatan deh tuh kawah Ijen yang warnanya
ijo tosca. Gunung Ijen ini merupakan gunung berapi yang masih aktif dan menurut
penduduk lokal, dari 3 barisan gunung aktif di lokasi ini, cuma Ijen yang
meletus dan sukses ngebuat kawah besar ditengahnya.
Penambang Belerang
Untuk menuju Ijen, dari arah Banyuwangi kita kudu ngelewatin
hutan2, dan untungnya keadaan masih siang. Kebayang kalo malem harus lewat
situ, ga ada penerangan jalan sama sekali. 

Menuju Paltuding
Pos Paltuding di ketinggian 1800m/dpl
itu jadi basecamp buat yang mau nanjak ke Ijen. Di Pos ini kita kudu lapor dulu
ke pengurus, urus tiket masuk, tiket kamera, penginapan dan pemandu. Untuk
pemandu kalo saran gw sih pake aja, apalagi kalo kita mau naiknya tengah malem,
daripada sok2an belagu tau2 lu kenapa2 di atas gunung, pulang tinggal nama cuma
gara2 kepleset batu nyebur jurang kan kagak lucu. Pemandunya juga murah koq
sekitar Rp.150.000,- atau kalo mau kasih lebih juga gapapa, gw bilang murah
karena mereka bertanggung jawab penuh sama keselamatan kita, karena menurut
mereka, kalo sampe pengunjung ada yang celaka bahkan sampe meninggal, kawasan
Ijen akan ditutup untuk umum, berarti tertutup juga rejeki para pemandu, atau
warung2 kecil. Untuk penginapan sebenernya butuh gak butuh sih, harganya Rp.
150.000,- permalam, sekamar mau dimasukin orang selusin juga  gak apa2, karena dingin banget ga akan kerasa
gerah juga, dan juga kamarnya seadanya banget, jangan ngebayangin cottage yah
hehehe.
Pos Paltuding
Berhubung tujuan utama kita ke Ijen buat ngeliat fenomena
Blue Fire, yang katanya cuma ada 2 di dunia, 1 di Islandia, yang 1 lagi yah di
Ijen ini. Buat ngeliat Blue fire ini kita kudu naik ke puncak dan turun ke arah
bibir kawah jam 12 malem, karena fenomena ini cuma bisa kita liat pada saat
gelap. Kenapa gak jam 7 sore? karena jalur pendakian ditutup jam 3 sore sampe
jam 12 malam, dikhawatirkan, jam2 segitu suka ada hembusan belerang yang ga
terduga.
Me Again
Buat anak kota yang biasa tidur jam 11 malem, tiba2 jam 7
sore digebrak2 sama pemandu, Mas Slamet, disuruh tidur, udah kayak bocah. Buat mendaki
malam, kita kudu taat sama jam tidur karena kalo ngak, bakalan abis deh stamina.
Tepat jam 12 dengan suhu 15 derajat, kita mulai pendakian, pake baju 3 lapis,
sarung tangan dan kupluk buat kepala. Bawa 2 ransel pula yang isinya kamera
SLR, air mineral 5 botol plus roti sobek, daaaann dibawain donk sama pemandu
kita hahaha, jadi kita lenggang kankung aja gitu. Tapi buat beliau yang biasa
memanggul belerang sampe 70 KG, tas kita ga sampe 5 KG mah ngitik2 dia doank.
Jalan ke puncak sekitar 3 Km yang untungnya saat itu lagi
terang bulan, lumayan membantu pendakian kita. 1 Km pertama perjalanan terasa
indah dan syahdu (halaah) jalanan landai dengan sedikit tanjakan, kalo nengok
kanan bisa liat lampu2 kota Banyuwangi di kejauhan, sesekali bertiup angin
dingin. Memasuki Kilometer ke 2, disini jalur neraka dimulai hahaha, jalanan
mulai menanjak dan semakin berkelok2. Gw yakin 100% kalo gw nanjaknya siang,
ngeliat tanjakan hampir 40 derajat, pasti gak jadi naik deh. Menurut Mas Slamet,
pendakian pada saat musim hujan (saat musim hujan yah, bukan pada saat hujan)
akan lebih mudah karena tanahnya jadi padat, beda kalo saat musim panas, yang
kita pijak itu tanah berpasir jadi lebih licin. 
Belerang
Menjelang Kilometer ke 3, ada tempat penimbangan sementara
belerang, disebutnya kantin sama penduduk lokal. Yang bikin kaget, di salah
satu warung ada kertas bertuliskan bahwa, 1 Kg belerang itu di hargai 800,-.
Gila yah, dengan medan yang berat, beban berat (sekali jalan penambang bisa
membawa 60-80 Kg, segede gw di panggul gitu dipundak hihihi), taruhan nyawa, harganya
cuma Rp.64.000,- T_T. Salut banget sama bapak2 ini. Mendekati puncak, jalannya
justru agak landai cuma berkelok2 dan agak sempit aja. 
Perjalanan 2 jam yang menurut Mas Slamet cukup lama, krn
katanya kalo turis asing atau penambang bisa sampe ke puncak hanya dengan 1 –
1.30 jam. Hahaha ya iyalah turis2 itu nanjak aja pake tank top doank, dan
dengan songongnya bilang “its warm“,
sinting..belom pernah ngerasain kerokan sih dia.
Sampe di puncak dengan
ketinggian 2300 m/dpl jam 2 pagi, kawah dibawah masih tertutup kabut dan asap
belerang, ga keliatan apa2, tapi dari kejauhan kita bisa liat kilatan2 biru.
Yap itu si api biru…agak2 males juga sih ngeliat itu api kayaknya letaknya
jauh banget dibawah, tapi terus disemangati Mas Slamet “sayang kalo udah bela2in nanjak tengah malem
tapi ga liat ke bawah
” Akhirnya kita memutuskan untuk turun ke bawah,
di sini kita bener2 butuh senter, pijakan yang kita injak itu bener2 batu,
kerikil dan pasir, licin banget dan kudu ekstra hati2 karena ga ada pegangan
apapun. 45 menit ngesot2 turun ke bawah, beberapa kali berpapasan dengan
penambang yang kalo kita liat, mereka itu berasa lagi catwalk deh, enak dan
enteng banget jalannya.
Dibawah ada area batu dengan permukaan rata untuk
ngeliat Blue fire, kita tetep gak bisa terlalu deket karena takut ada semburan
belereng mendadak. View yang gw liat setelah hampir 3 jam turun naik ngesot
gunung bener2 bikin bulu kuduk merinding deh, kerennn banget yang namanya blue
fire. Api biru keluar dari celah2 batu trus cahaya apinya nyinarin batu2 yang
berwarna kuning kena belerang…super indah. Agak susah motret dengan baik
disini karena gelap banget dan banyak asap, jadi cuma dapet 2 foto yang agak
mendingan :(. 
Blue Fire


Blue Fire 2
Setelah sampe lagi diatas (jalan balik cuma butuh 30 menit
karena kejar2an sama asap belerang yang tiba2 naik, alhasil dada mau meledak
dan mata pedes banget), sekitar jam 4 subuh, kita memutuskan untuk nunggu
terang supaya bisa ngeliat kawahnya dari atas, dan tepat jam 5, mulai ujan donk
zzzz. Udah pake jas ujan Rp 10.000,-, dan dinginnya luar biasa, menurut Mas
Slamet sih mencapai 5 derajat. Karena kita mikir, udah tanggung, akhirnya kita
memutuskan untuk tetep ujan2an nunggu terang. Jam 5.30 ujannya brenti, dan
keadaan mulai terang, mulai nampak lah itu si kawah ijo, walaupun agak ketutup
kabut dan asap belerang, tetep bersyukur kita bisa sampe ke atas sini.
Pemandangan yang biasa gw liat di kartu pos atau majalah traveling, sekarang
ada di depan mata…
Asap Belerang
Kawah Ijen
Kawah Ijen 2
Sekitar jam 6, kita mulai menurunin Ijen, mulai banyak
penambang belerang yang seliweran bawa keranjang kosong atau yang sudah
berhasil menggendong berpuluh2 kilo belerang di pundaknya.
Penambang Belerang 2
Penambang Belerang 3
Penambang Belerang 4
Pas turun menuju Paltuding,
kita baru bisa liat tuh indahnya pemandangan sekitar, gunung2 hijau, kabut,
langit…perfect.
Gunung Ijen
Pemandangan dari Ijen
Pemandangan dari Ijen 2
Ijen bisa dibilang trip paling ekstrem buat gw, nanjak
gunung tengah malem, uber2an sama belerang tapi hasilnya puas banget, bisa liat
kawah yang terkenal dan yang pasti Blue fire yang cuma ada 2 di dunia.  
Berbagi tips lagi nih, pertama, pake baju secukupnya, kalo
emang tahan sama dingin yah pake aja yang paling nyaman, krn pas nanjak kita
pasti keringetan, kebanyakan orang pada saat keringetan mereka langsung buka
jaket, selamet masuk angin deh cuy. kedua, Taat sama waktu tidur, jangan sok kuat,
tidur 2-3 jam lumayan koq buat nambah tenaga daripada begadang ga tidur sama
sekali. Ketiga, Jangan sombong, jangan sok kuat sama alam, banyak banget anak2
ABG yang sok jalan ga pake pemandu, banyak yang kepeleset bahkan ada bbrp yang
pingsan krn terlalu deket sama asap belerang. Keempat, ini yang paling berat
dan susah. Tau diri, tau batas kekuatan masing2.  Kalo emang udah ga kuat, better berenti jangan
maksain kondisi badan. kesehatan kita lebih berharga.
Kawah Ijen 3
Untuk waktu
menanjak sebenernya ada plus minus sendiri2, Kalo musim kemarau yang pasti
kemungkinan besar kita akan dapet view dengan langit biru tapi jalur pendakian
akan semakin sulit krn berpasir, ditambah lagi suhu dipuncak bisa mencapai 0
derajat. Kalo musim hujan, agak gambling masalah cuaca, tapi jalur pendakian
lebih mudah karena ngak berpasir dan suhu pun nga sedingin waktu kemarau…soo
pinter2 deh nyari waktu heheeh.
About the author

Enterpreneur, Travel Blogger, Instagramer, Hotel & Resto Reviewer, Fuji Film User.
12 Responses
  1. Checked your blog, and I like it! Duhh makasih banget jd bs meliat Ijen yang cakep. Pas gw naik dari kawah, ga ada yg bs diliat, kabut semua. And guess what? Lucunya, gw juga berutang nyawa sama pak Slamet. Hehee.. keren2 fotonya. 🙂

  2. sayangnya, waktu ke sana ga dapat api biru, gara2 ada yg semamput di dalam grup waktu 1/2 jalan dan saya ga tahan sama asapnya jadi ga turun tapi memang indah banget, pengen ke sana lagi

  3. Selamat malam. Thx buat tulisannya yg sgt informatif. Boleh tahu bagaimana mengontak pemandu? Kita dari luar kota sih, jd butuh referensi yg bs dipercaya. Thx 🙂

    1. Halo mba yuyun, untuk pemandu sebenarnya optional. Kl mau pake pemandu, di Pos paltudingnya tinggal minta aja utk ditemeni pemandu. Pemandunya semua warga lokal jadi bisa dipercaya. Bisa cari Pak Slamet di sana :). Semoga membantu

Leave a Reply